Trump Menyatakan Darurat Nasional untuk Melawan COVID-19

Washington-Presiden Amerika Donald Trump secara resmi menyatakan pandemi virus corona COVID-19 sebagai darurat nasional pada Jumat 13 Maret 2020. Langkah ini akan diikuti dengan penyaluran bantuan puluhan miliar dolar kepada negara bagian dan memberikan lembaga kesehatan dan kemanusiaan kekuatan baru yang luas untuk memerangi wabah tersebut.

“Tidak ada sumber daya yang akan selamat, tidak ada apa satupun,” kata Trump dalam konferensi pers Jumat.  Dia mengatakan menyediakan dana US$ 50 miliar untuk negara bagian dan teritori Amerika guna memerangi pandemi.

Trump mendesak setiap negara bagian untuk mendirikan pusat operasi darurat dan meminta setiap rumah sakit untuk mengaktifkan rencana kesiapsiagaan darurat mereka.

Dia juga mengatakan deklarasi itu memberi Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Alex Azar kekuatan baru yang luas untuk memerangi pandemi, termasuk kemampuan untuk mengabaikan ketentuan dan undang-undang guna memberikan dokter, rumah sakit, dan pejabat kesehatan lainnya fleksibilitas maksimum guna menanggapi virus dan untuk merawat pasien.

Dia lebih lanjut mencatat bahwa Google sedang membangun situs web baru untuk membantu pengguna dengan cepat menentukan apakah mereka memiliki gejala COVID-19. Presiden mendesak orang-orang untuk dites virus jika kemungkinan mereka memilikinya.

Trump lebih lanjut memuji tanggapan pemerintahannya terhadap wabah tersebut karena telah membantu menahan penyebaran COVID-19, termasuk pembatasan perjalanan ke dan dari China dan sekarang Eropa, yang oleh WHO telah dinyatakan menjadi pusat pandemi.

Langkah-langkah baru yang dia umumkan termasuk menunda masuknya warga negara asing yang pernah ke Eropa dalam 14 hari terakhir, dan bahwa warga Amerika yang kembali dari Eropa akan mengalami penyaringan dan karantina, jika perlu.

Sementara Inggris yang awalnya tidak masuk dalam larangan perjalanan, Trump mengatakan hal itu bisa berubah jika kasus COVID-19 di negara tersebut terus meningkat. Pembatasan perjalanan di negara-negara Asia juga dapat segera diberlakukan ketika kasus tepat sudah dianggap membahayakan.

“Tujuan utama kami adalah menghentikan penyebaran virus dan membantu semua orang Amerika yang terkena dampak ini,” kata Trump.

“Sekali lagi, kita tidak ingin semua orang mengambil tes ini. Ini sama sekali tidak perlu. Dan ini akan berlalu dan kita akan menjadi lebih kuat untuk itu.”

Trump lebih lanjut mencatat bahwa “untuk membantu siswa kami dan keluarga mereka,” akumulasi bunga pinjaman siswa akan dihapuskan “sampai pemberitahuan lebih lanjut.”

Presiden juga telah menginstruksikan Departemen Energi untuk membeli sebanyak mungkin minyak mentah untuk mengisi cadangan strategis Amerika. Dia lebih lanjut mencatat langkah-langkah lain akan diumumkan kemudian pada hari itu.

Namun, ia mendesak bahwa dalam beberapa minggu mendatang, orang Amerika harus berkorban untuk keuntungan jangka panjang, mencatat delapan minggu ke depan sangat penting untuk mengalahkan wabah.

“Pengorbanan jangka pendek akan menghasilkan keuntungan jangka panjang,” katanya. “Kami akan mengubah sudut dengan virus ini.”

“Bersama-sama kita akan mengutamakan kesehatan amerika,” kata Wakil Presiden AS Mike Pence, yang memimpin tanggapan pemerintah terhadap pandemi, setelah mencatat bahwa 46 negara bagian telah mencatatkan kasus COVID-19.

Menurut  New York Times, pada Jumat sore ada 1.875 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Amerika dan setidaknya 41 orang telah meninggal karena penyakit tersebut. Namun, Trump mengatakan bahwa baik dia maupun stafnya tidak melakukan tes coronavirus, meskipun kedekatan mereka baru-baru ini dengan staf Presiden Brasil Jair Bolsonaro, salah satu anggota yang telah dites positif terkena virus. “Saya tidak memiliki gejala apa pun,” katanya kepada wartawan.

Tags:
HeadlineVirus Corona
%d blogger menyukai ini: