Tren Istilah Bisnis: Apa Itu Outsourcing?

21 September 2022 16:01 WIB

Penulis: Octavia Tunggal Dewi

Editor: Ananda Astri Dianka

Outsourcing (Foto: Ismail Pohan/TrenAsia) (Foto: Ismail Pohan/TrenAsia)

JAKARTA - Outsourcing merupakan praktik bisnis mempekerjakan pihak di luar perusahaan untuk melakukan layanan atau membuat barang yang dilakukan oleh perusahaan sebagai tindakan pemotongan biaya.

Dikutip dari Techtarget.com, outsourcing adalah praktik bisnis di mana perusahaan mempekerjakan pihak ketiga untuk melakukan tugas, menangani operasi atau menyediakan layanan untuk perusahaan.

Outsourcing merupakan praktik yang biasanya dilakukan oleh perusahaan sebagai tindakan pemotongan biaya. Dengan demikian, ini dapat memengaruhi berbagai pekerjaan, mulai dari dukungan pelanggan hingga manufaktur ke back office.

Perusahaan menggunakan outsourcing untuk memotong biaya tenaga kerja, termasuk gaji untuk personel, overhead, peralatan, dan teknologi mereka. Outsourcing juga digunakan oleh perusahaan untuk menghubungi dan fokus pada aspek -aspek inti dari bisnis, serta memisahkan operasi yang kurang kritis terhadap organisasi luar.

Pada sisi negatifnya, komunikasi antara perusahaan dan penyedia luar dapat mengalami kesulitan. Selain itu, ancaman keamanan dapat meningkat ketika banyak pihak dapat mengakses data yang sensitif.

Outsourcing dapat membantu bisnis mengurangi biaya tenaga kerja secara signifikan. Saat sebuah perusahaan menggunakan outsourcing, ia meminta bantuan organisasi luar yang tidak berafiliasi dengan perusahaan untuk menyelesaikan tugas -tugas tertentu.

Selain penghematan biaya, perusahaan dapat menggunakan strategi outsourcing untuk lebih fokus pada aspek inti bisnis. Outsourcing kegiatan non-inti dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas karena entitas lain melakukan tugas-tugas yang lebih kecil ini lebih baik dibandingkan perusahaan itu sendiri.

Strategi ini juga dapat menyebabkan waktu penyelesaian yang lebih cepat, peningkatan daya saing dalam suatu industri, dan pemotongan biaya operasional secara keseluruhan.

Organisasi luar biasanya mengatur struktur kompensasi yang berbeda dengan karyawan mereka dibandingkan perusahaan outsourcing,. Hal ini memungkinkan mereka untuk menyelesaikan pekerjaan dengan uang yang lebih sedikit. Hingga pada akhirnya memungkinkan perusahaan yang memilih untuk melakukan outsourcing untuk menurunkan biaya tenaga kerja.

Perusahaan menggunakan outsourcing tidak hanya untuk memotong biaya tenaga kerja dan biaya bisnis, tetapi juga untuk memungkinkan mereka fokus pada aspek inti bisnis.

Perusahaan luar, yang dikenal sebagai penyedia layanan atau penyedia pihak ketiga, mengatur agar para pekerja atau sistem komputernya sendiri melakukan tugas atau layanan baik di lokasi, di fasilitas perusahaan perekrutan sendiri, atau di lokasi eksternal.

Perusahaan saat ini dapat melakukan outsourcing sejumlah tugas atau layanan. Mereka sering melakukan outsourcing layanan teknologi informasi, diantaranya termasuk pemrograman dan pengembangan aplikasi, dukungan teknis, pelanggan, serta menghubungi fungsi layanan.

Mereka dapat melakukan outsourcing jenis pekerjaan lain juga, termasuk proses manufaktur, tugas sumber daya manusia dan fungsi keuangan seperti pembukuan dan pemrosesan penggajian. Perusahaan dapat melakukan outsourcing seluruh divisi, seperti seluruh departemen TI atau hanya bagian dari departemen tertentu.

Berita Terkait