Tamu Luar Angkasa? Ilmuwan Rusia Konfirmasi Jejak Kehidupan di Meteorit Kuno

MOSKOW-Para peneliti telah membuat kesimpulan yang menakjubkan saat mengamati jejak kehidupan biologis di struktur dalam meteorit kuno, yang jatuh ke Bumi dalam peristiwa tabrakan di Prancis pada tahun 1860-an.

Ilmuwan Rusia berhasil menemukan bukti yang diklaim bahwa kehidupan telah diperkenalkan ke Bumi dari luar angkasa. Temuan itu didapat saat mereka melakukan tes terhadap jejak proto-bakteri yang ditemukan di kurva dalam meteorit kuno.

Seperti yang diceritakan oleh Alexei Rozanov, anggota senior Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia dan pengawas akademik di departemen astrobiologi di Joint Institute for Nuclear Research, para ahli akan segera mempublikasikan gambar mikroorganisme fosil resolusi tinggi yang baru diambil  yang bisa saja ada pada permulaan tata surya, yaitu sebelum kemunculan Bumi.

Jejak fosil ditemukan di dalam meteor kuno Orhei, yang jatuh pada tahun 1864 di Prancis. Spesialis dari Paleontological Institute di Russian Academy of Sciences telah mengoperasikan mikroskop elektron presisi tinggi sejak 2015 untuk memperoleh sejumlah gambar berkualitas tinggi.

“Ini bukan penemuan, tapi pembentukan tekstur padat yang membuktikan realitas panspermia – teori membawa kehidupan ke Bumi dari luar angkasa,” kata ahli astrobiologi Amerika Richard Hoover, salah satu penulis penelitian tersebut sebagaimana dikutip Sputnik News Agency Selasa 15 September 2020.

 “Gambar yang kami ambil mudah untuk diinterpretasikan, sulit untuk diperdebatkan. Namun, perselisihan pasti akan terjadi. Orang-orang yang tidak pernah melakukan penelitian seperti itu adalah yang paling rentan untuk berdebat, ”kata ahli itu sambil bercanda.

Ilmuwan tersebut menekankan bahwa banyak kesimpulan yang relevan dibuat pada saat meteor jatuh, dengan para peneliti langsung memperhatikan jejak kehidupan organik. Namun, orang-orang ketakutan dan menafsirkan temuan tersebut dengan tidak benar.

Rozanov menerangkan jejak organik dapat ditemukan di semua kondrit berkarbon – yaitu di meteorit yang dibentuk dari elemen asli tata surya, atau yang telah ada sebelumnya. Usia pasti Orhei tidak diketahui, tetapi para ilmuwan yakin itu mungkin kuno.

Sebagaimana dijelaskan oleh Michail Kapralov, staf junior di laboratorium biologi radiasi departemen astrobiologi di Joint Institute for Nuclear Research, di antara sampel yang baru diteliti adalah bakteri magnetotaktik fosil, yang hanya dapat berkembang pada objek dengan medan magnet dan air, alga uniseluler, serta fosil yang menyerupai acritarch, protista, dll.

“Minimum yang kami capai adalah bahwa selama 20 tahun diketahui bahwa setidaknya ada kehidupan di luar angkasa.”

Tags:
alienmeteorpesawat ruang angkasasatelitteknologi ruang angkasa
%d blogger menyukai ini: