Stok Aman, Indonesia Telah Terima 225,4 Juta Vaksin COVID-19

06 September 2021 16:16 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Editor: Amirudin Zuhri

Tenaga kesehatan menunjukkan vaksin COVID-19 produksi Sinovac usai dilakukan penyuntikan di RS Siloam TB Simatupang, Jakarta, Kamis, 14 Januari 2021.

JAKARTA- Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan Indonesia telah menerima secara total sebanyak 225,4 juta dosis vaksin COVID-19 yang berasal dari berbagai merek baik dalam bentuk jadi maupun bulk.

Airlangga menuturkan sebanyak 225,4 juta dosis vaksin itu datang ke Indonesia dalam 50 tahap, termasuk yang baru tiba di Bandara Internasional Soekarno Hatta pada Senin 6 September 2021 ini yaitu 5 juta dosis vaksin Sinovac dalam bentuk jadi.

“Penambahan yang baru datang siang ini sejumlah 5 juta dosis produksi Sinovac. Ini memastikan bahwa stok vaksin sudah aman,” ujar Menko Airlangga.

Dia merinci, sebanyak 225,4 juta dosis ini meliputi 33 juta dosis Sinovac berbentuk jadi dan 153,9 juta berbentuk bulk, 19,5 juta dosis AstraZeneca, 8 juta dosis Moderna, 2,75 juta dosis Pfizer, serta 8,25 juta dosis Sinopharm.

Airlangga menegaskan masyarakat tidak perlu ragu, khawatir serta memilih-milih jenis vaksin yang akan digunakan karena pemerintah telah memastikan keamanan, mutu, dan khasiat dari vaksin yang ada.

Tak hanya itu, ia memastikan vaksin COVID-19 yang diterima Indonesia telah melalui proses evaluasi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) serta rekomendasi dari Indonesia and Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI), WHO dan para ahli.  “Tidak perlu memilih-milih karena vaksin yang terbaik adalah vaksin yang tersedia saat ini,” ujar Menko Airlangga.

Ia menambahkan pemerintah juga akan terus mempercepat akselerasi program vaksinasi karena terdapat 208,2 juta masyarakat Indonesia yang ditargetkan untuk menerima vaksin ini.

Berita Terkait