Startup Amerika Bangun Drone 25 Ton Untuk Tempatkan Satelit ke Orbit

December 06, 2020, 07:02 AM UTC

Penulis: AZ

Ravn X/YouTube

ALABAMA-Startup Amerika, Aevum, memberikan presentasi tentang drone tanpa awak atau drone yang disebut Autonomous Launch Vehicle Ravn X. Kendaraan ini dirancang untuk menembakkan roket saat berada di udara, yang akan menembakkan satelit kecil ke orbit bumi tanpa perlu landasan peluncuran.

Presentasi diadakan secara online di saluran YouTube perusahaan. Menurut acara yang dipandu oleh CEO Aevum Jay Skylus, pesawat tersebut dirancang untuk menempatkan satelit ke luar angkasa hingga setiap 2,5 jam.

Drone itu terlihat sangat mirip dengan pesawat biasa dan akan terbang seperti pesawat sungguhan, lepas landas dari landasan udara sejauh satu mil, tanpa perlu mengoperasikan infrastruktur situs peluncuran yang mahal.

Pesawat memiliki panjang 24,3 meter, lebar sayap hampir 18,3 meter, tinggi 5,4 meter. Dengan bobot 25.000 kg, pesawat tak berawak ini menjadi yang terbesar di dunia hingga saat ini.

Skylus menyatakan bahwa begitu RavnX mencapai lokasi dan ketinggiannya, ia menjatuhkan roket yang meluncurkan beban dengan berat sekitar 100 kg ke orbit rendah Bumi. Setelah mengirimkan muatan, drone secara otonom mendarat dan memarkir dirinya sendiri di hanggar.

“Melalui teknologi otonom kami, Aevum akan mempersingkat waktu peluncuran dari tahun ke bulan, dan saat pelanggan kami memintanya, bisa dilakukan dalam hitungan menit. Ini diperlukan untuk meningkatkan kehidupan di Bumi. Ini diperlukan untuk menyelamatkan nyawa”.

Aevum adalah entitas swasta yang berbasis di Alabama dan dilaporkan telah mendapatkan lebih dari US$ 1 miliar dalam kontrak pemerintah.

Pada Juni 2016, Skylus, seorang fisikawan, mendirikan perusahaan yang saat ini memiliki sekitar 180 karyawan, setelah beberapa tahun bekerja untuk NASA dan beberapa perusahaan luar angkasa komersial seperti Boeing dan Firefly Aerospace. Aevum berencana meluncurkan misi orbit pertamanya tahun depan.

Berita Terkait