Sri Mulyani Suntik BUMN Bio Farma Rp2 Triliun Demi Vaksin

JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bakal menyuntik modal Holding Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Farmasi PT Bio Farma (Persero) senilai Rp2 triliun untuk pengadaan vaksin.

Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Isa Rachmatawarta menyatakan tahun ini pihaknya akan menyuntikkan penyertaan modal negara (PMN) sebesar Rp2 triliun untuk Bio Farma.

Isa mengatakan rencana penyuntikan dana muncul ketika Kementerian BUMN, Kementerian Keuangan, dan Komisi XI DPR RI melakukan kajian sehingga ditemukan adanya urgensi untuk menambahkan modal ke Bio Farma.

“Waktu hari-hari terakhir diskusi di Banggar DPR RI muncul usulan untuk menambahkan PMN bagi Bio Farma Group,” katanya dalam diskusi daring di Jakarta, Jumat, 6 November 2020.

Isa menuturkan suntikan dana tersebut akan dialokasikan dalam bentuk PMN dalam rangka pengadaan obat-obatan, vaksin COVID-19, dan pengembangan sarana prasarana kesehatan.

“Itu yang kita kaji. Kita sudah pertimbangkan dan sejauh ini positif, bahkan kita pertimbangkan untuk mempercepatnya,” ujarnya.

Isa menjelaskan PMN sebesar Rp2 triliun diberikan sepenuhnya kepada Bio Farma sehingga pemerintah menyerahkan kewenangan kepada Bio Farma untuk menentukan cara membagi dana tersebut kepada PT Kimia Farma (Persero) Tbk (KAEF) dan PT Indofarma (Persero) Tbk (INAF).

“Mengenai komposisi saya tidak ingat persis ke Bio Farma berapa, Kimia Farma berapa. Tapi secara umum project itu di induk Bio Farma yang di dalam ada Kimia Farma dan Indofarma,” jelasnya.

Meski hanya tersisa dua bulan lagi, namun ia optimistis PMN untuk Bio Farma dapat ditambahkan ke dalam APBN 2020. Sehingga, hal itu dapat mendorong penanganan COVID-19.

“Kalau memungkinkan kita tambahkan ke APBN 2020 karena memang relevan dengan penanganan COVID-19 sehingga mungkin kita ajukan ke 2020. Tinggal dua bulan tapi rasanya bisa cukup di-manage,” tegasnya. (SKO)

Tags:
BUMNHeadlineHolding BUMN FarmasiINAFKAEFPenyertaan Modal NegaraPMNPT Bio Farma (Persero)PT Indofarma TbkPT Kimia Farma (Persero) Tbksuntikan modalvaksinvaksin COVID-19
%d blogger menyukai ini: