Spaceship Company Ungkap Desain Pesawat Komersial Berkecepatan 3 Mach

04 Agustus 2020 09:34 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Konsep pesawat penumpang supersonik yang diusulkan The Spaceship Company/Foto: The Spaceship Company

VIRGINIA-The Spaceship Company, yang membangun pesawat udara dan luar angkasa untuk perusahaan induknya, Virgin Galactic, mengungkap desain baru untuk pesawat komersial yang dapat terbang dengan kecepatan 3 Mach atau tiga kali kecepatan suara. Perusahaan itu juga mengumumkan kemitraan dengan pembuat mesin Rolls-Royce, yang membangun mesin untuk salah satu dari beberapa pesawat supersonik operasional yang pernah dibuat, Concorde.

mengungkapkan lingkup desain tahap pertama pesawat, serta Memorandum of Understanding (MOU) yang tidak mengikat dengan Rolls-Royce untuk kolaborasi pada pesawat penumpang supersonik.

“Kami sangat senang untuk menyelesaikan Mission Concept Review dan mengungkap konsep desain awal dari pesawat berkecepatan tinggi ini, yang kami bayangkan sebagai perpaduan perjalanan komersial yang aman dan andal dengan pengalaman pelanggan yang tak tertandingi,” kata George Whitesides, kepala space office Virgin Galactic, mengatakan dalam rilis berita Senin 3 Agustus 2020.

“Kami senang dapat bekerja sama dengan tim inovatif di Rolls-Royce saat kami berusaha mengembangkan sistem propulsi mutakhir yang berkelanjutan untuk pesawat, dan kami senang dapat bekerja sama dengan FAA [Administrasi Penerbangan Federal Amerika] untuk memastikan desain kami dapat membuat dampak praktis dari awal. Kami telah membuat kemajuan besar sejauh ini, dan kami berharap dapat membuka perbatasan baru dalam perjalanan kecepatan tinggi. “

Meskipun mungkin lebih terkenal karena mobil mewahnya, Rolls-Royce Inggris telah lama menjadi pemain utama dalam pembuatan mesin pesawat terbang.  Mengutip sebuah studi tentang pendapatan perusahaan, Defense News melaporkan Rolls-Royce adalah kontraktor pertahanan ke-24 terbesar di dunia pada tahun 2019.

Rolls Royce juga perusahaan di belakang mesin pada Concorde, pesawat buatan Perancis-Inggris yang merupakan salah satu dari hanya dua pesawat supersonik komersial. Antara 1976 dan 2003, Concorde menggerakkan penumpang kaya dari New York City ke Paris dalam 3,5 jam dengan kecepatan maksimum 2 Mach.

Satu-satunya pesawat supersonik lainnya adalah Tu-144 Uni Soviet, yang memulai debutnya beberapa tahun sebelum Concorde dan memiliki kecepatan tertinggi yang serupa, tetapi pesawat mengalami masalah keandalan dan akhirnya penggunaan beralih sebagai pesawat kargo alih-alih pesawat penumpang.

Konsep pesawat penumpang supersonik yang diusulkan The Spaceship Company/Foto: The Spaceship Company

Foto-foto yang diposting Virgin Galactic dengan jelas membangkitkan siluet Concorde, yang dicat putih pucat dan memakai dua sayap delta besar dengan dua mesin jet besar di bawahnya.

Virgin Galactic terutama berfokus pada membangun perusahaan pesawat ruang angkasa  dan terjun ke dalam pesawat supersonik akan menemui banyak persaingan yang lebih ketat.

Beberapa proyek penumpang super cepat yang telah ada termasuk X-59, sebuah pesawat seperti panah yang dikembangkan NASA dan Lockheed Martin dijanjikan akan terbang untuk pertama kalinya Oktober ini.

Menurut Virgin Galactic, pesawat hanya akan dapat membawa antara sembilan hingga 19 orang, yang jauh di bawah kapasitas Concorde yakni 128 orang atau 140 kursi Tu-144.

Perusahaan ini mengatakan beberapa masalah yang sekarang sedang diselesaikan adalah bahan apa yang akan digunakan dalam konstruksi untuk mengatasi tantangan utama dalam manajemen termal, pemeliharaan, kebisingan, emisi, dan ekonomi yang akan memerlukan penerbangan komersial kecepatan tinggi secara rutin.

Berita Terkait