Sebenarnya Apa Sih Minyak Mentah Itu? Bagaimana Cara Terbentuk dan Menemukannya?

17 Februari 2022 21:24 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

pertambangan minyak (pixbay)

JAKARTA- Krisis energi yang mengguncang dunia telah membuat harga bahan bakar dan biaya lainnya melonjak, Anda mungkin bertanya-tanya dari mana energi yang digunakan saat ini berasal. C

rude oil atau minyak mentah, khususnya, adalah zat yang cukup berguna. Di seluruh dunia, lebih dari 95 juta barel barang digunakan setiap hari, dan pada tahun 2026, angka itu bisa meningkat menjadi 104 juta barel.

Istilah minyak mentah sudah begitu sering kita dengar. Tetapi sebenarnya apa sebenarnya barang yang juga sering dianggap "emas hitam" ini?

Ann Muggeridge, seorang profesor di Departemen Ilmu dan Teknik Bumi di Imperial College London, mengatakan kepada Live Science melalui email minyak mentah adalah salah satu dari tiga bahan bakar fosil utama, bersama dengan batu bara dan gas alam,.

“Bahan bakar fosil adalah bahan kimia yang dihasilkan setelah sisa-sisa tumbuhan dan hewan yang mati dikompresi dan dipanaskan di bawah Bumi untuk waktu yang lama," kata Paul Glover, seorang profesor dan ketua petrofisika di University of Leeds di Inggris.

Michael North, seorang profesor hijau. kimia organik di University of York di Inggris menambahkan temperatur dan tekanan tinggi, bila diterapkan pada bahan organik dalam jangka waktu yang lama akan  menginduksi perubahan kimia seperti dehidrasi. “Ini mengakibatkan hilangnya hampir semua oksigen yang semula ada dalam biomassa," katanya. Material yang dihasilkan dapat berupa padat (batubara), cair (minyak mentah) atau gas (gas alam).

Jadi, di mana minyak mentah dapat ditemukan, dan dapat digunakan untuk apa? 

"Minyak mentah lebih banyak di belahan dunia yang puluhan juta tahun yang lalu merupakan lautan dan di mana deposit organik kuno terkubur cukup dalam sehingga bahannya 'dimasak' pada suhu yang cukup tinggi untuk mengubahnya menjadi minyak," kata Muggeridge.

Daerah-daerah ini sebagian besar akan menjadi tropis, karena iklim seperti itu "memfasilitasi pertumbuhan tanaman," kata North. Namun dia mengatakan  sebagai akibat dari pergeseran benua, wilayah yang memiliki iklim tropis puluhan ribu tahun yang lalu  belum tentu seperti sekarang.

Menurut World Population Review, sebuah organisasi yang menggunakan data dan analitik untuk menyoroti tren dan statistik global, negara dengan cadangan minyak terbanyak adalah Venezuela, yang diperkirakan memiliki 300,9 miliar barel. 

Urutan kedua adalah Arab Saudi, dengan sekitar 266,5 miliar barel, dan tempat ketiga ditempati oleh Kanada, dengan sekitar 169,70 miliar barel. 

Barel sendiri  sama dengan 42 galon   atau sekitar 159 liter. Setiap barel, ketika penuh, memiliki berat sekitar 300 pon (136 kilogram).

Proses Sulit Mengesktrasi

Tetapi mengekstraksi minyak mentah bukanlah tugas yang sederhana. Menemukan persembunyiannya jauh di bawah tanah juga menjadi tantangan besar.

"Sebelum minyak dapat diproduksi dari reservoir, pertama-tama kita harus menemukan reservoirnya," kata Muggeridge. "Ini tidak sederhana. Meskipun sebagian besar reservoir cukup besar - beberapa kilometer, dan mungkin setebal 50 meter - mereka umumnya terletak antara 1 km hingga 12 km  di bawah tanah."

Menurut Muggeridge ahli geofisika hanya dapat "melihat" cadangan potensial ini dengan mengirimkan gelombang seismik melalui Bumi. Saat gelombang ini memantulkan lapisan batuan yang berbeda di bawah tanah, mereka membuat peta komposisi batuan (atau reservoir) yang mendasarinya. 

“Namun, bahkan ketika menggunakan komputer yang sangat kuat, sulit untuk  benar-benar yakin ada minyak di bawah tanah sampai sebuah sumur dibor dan para ahli dapat  mengidentifikasi minyak dalam ujung bor," tambahnya.

Muggeridge menambahkan pengeboran sumur bisa memakan waktu berbulan-bulan. Dalam beberapa kasus, proyek pengeboran dapat menelan biaya ratusan juta dolar, dan, begitu ladang minyak ditemukan, mungkin diperlukan  beberapa tahun lagi sebelum sepenuhnya produktif.

Di tempat-tempat seperti Arab Saudi dan Texas, sebagian besar minyak ditemukan di darat, tidak jauh di bawah permukaan bumi. "Semakin dekat ke permukaan minyak, semakin mudah untuk mengebornya. Pengeboran di darat jauh lebih sederhana daripada pengeboran melalui air," kata North.

Minyak mentah adalah sumber daya yang sangat berharga, baik secara finansial, dan juga dalam hal banyak kegunaannya. Setelah disuling dapat dipisahkan menjadi  produk minyak bumi yang dapat digunakan seperti bensin, bahan bakar jet, aspal dan bahan bakar diesel.

Meski minyak mentah sangat berguna, penggunaanya merugikan planet ini. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018 di jurnal Science, ekstraksi, transportasi, dan pemurnian minyak mentah dapat menyumbang  40% dari semua emisi gas rumah kaca yang berasal dari bahan bakar transportasi, dan 5% dari total emisi gas rumah kaca.

Berita Terkait