Saingi Zoom, Facebook Rilis Aplikasi Pertemuan Virtual Reality

23 Agustus 2021 06:07 WIB

Penulis: Daniel Deha

Editor: Amirudin Zuhri

JAKARTA --  Facebook Inc. baru saja meluncurkan aplikasi pertemuan menggunakan virtual reality (VR). Aplikasi tersebut memungkinkan hingga 50 perserta rapat untuk bertemu di ruang virtual.

Facebook mengklaim bahwa aplikasi terbarunya itu bisa menjadi pengganti yang cukup baik Zoom yang sudah demikian populer sejak awal pandemi.

Facebook menyebut aplikasi terbarunya adalah Horizon Workrooms, fitur gratis untuk pengguna headset Oculus Quest 2 yang diproduksi anak usahanya, Oculus.

Aplikasi ini memungkinkan hingga 16 pengguna headset VR untuk bertemu di ruang konferensi virtual, dengan masing-masing diwakili oleh avatar seperti kartun yang dapat disesuaikan. Kartun itu muncul hanya sebagai tubuh bagian atas yang melayang sedikit di atas kursi virtual di meja.

Aplikasi seharga US$299 setara Rp4,3 juta itu menonjol sebagai upaya paling ambisius perusahaan untuk memungkinkan kelompok bersosialisasi dalam VR dan memindahkan media khusus di luar penggunaan hiburan.

Selain 50 peserta dalam satu rapat, sisanya dapat bergabung sebagai pemanggil video yang muncul di layar datar seperti kisi di dalam ruang rapat virtual.

Peserta rapat yang memakai headset dapat menggunakan jari dan tangan mereka yang sebenarnya untuk menggerakkan tangan di VR, dan mulut avatar mereka tampak bergerak dengan cara yang nyata saat mereka berbicara. Sementara, papan tulis virtual memungkinkan orang berbagi gambar atau membuat presentasi.

"Pandemi dalam 18 bulan terakhir hanya memberi kami kepercayaan diri yang lebih besar akan pentingnya ini sebagai teknologi," ujar Andrew Bosworth, VP Reality Labs Facebook, 19 Agustus lalu.

Dia mengatakan Facebook telah menggunakan aplikasi tersebut secara internal selama sekitar satu tahun.

Ini bukan pertama kalinya Facebook dan Oculus mencoba mempopulerkan interaksi sosial melalui VR. Perusahaan meluncurkan aplikasi virtual-hangout Oculus Rooms dan Facebook Spaces masing-masing pada tahun 2016 dan 2017, yang memungkinkan sekelompok kecil pengguna berkumpul di VR.

Perusahaan menutup kedua aplikasi VR pada Oktober 2019. Sebagai gantinya, Facebook mengumumkan dunia sosial virtual yang disebut Horizon, yang dirilis pada tahun 2020. 

Horizon belum muncul untuk sebagian besar pengguna dan Facebook mengkonfirmasi minggu ini bahwa aplikasi tersebut tetap dalam tahap pengujian beta pribadi.

Dalam aplikasi terbaru ini, Facebook menggunakan banyak teknologi dan trik untuk membuat pengalaman senyaman mungkin saat seseorang diwakili di ruang virtual oleh perkiraan animasi diri sendiri.

Pemakai headset dapat melihat layar komputer kehidupan nyata mereka di VR melalui aplikasi desktop yang menyertainya.

Dan aplikasi ini menggunakan kombinasi pelacakan tangan dan audio spasial — yang memperhitungkan akustik ruangan dan membuat suara tampak datang dari arah tertentu — untuk memungkinkan pengguna berinteraksi satu sama lain dengan cara yang meniru kehidupan nyata, kecuali fitur pembatalan suara yang menghilangkan kebisingan latar belakang.

Lebih Interaktif

Facebook mengklaim bahwa aplikasi ini sebagai cara yang lebih interaktif untuk berkumpul secara virtual dengan rekan kerja daripada obrolan video.

Kendati demikina, dalam percobaan setahun terakhir, avatarnya membeku di tengah kalimat, piksel kulit digitalnya berubah dari sewarna daging menjadi abu-abu, bahkan sampai terputus.

Di sisi lain, Facebook juga harus meyakinkan orang atau perusahaan untuk membeli headset-nya, menggunakannya secara teratur, dan beradaptasi dengan metode interaksi baru — baik dengan dunia maya dan dengan orang lain di dalam dunia nyata.

Sementara, untuk headsetnya sendiri, disebutkan telah ditarik Facebook pada Juli lalu menyusul laporan iritasi kulit yang disebabkan oleh bantalan wajah busa.

Facebook berencana meluncurkan model bantalan wajah baru Agustus ini.*

Berita Terkait