Proyek Tol Serbaraja Tetap Optimis Rampung Sesuai Target

26 Agustus 2021 21:05 WIB

Penulis: Panji Asmoro

Editor: Ismail Pohan

Sejumlah pekerja dengan alat berat tengah menyelesaikan proyek pembangunan Tol Serpong Balaraja di kawasan Cilenggang TangSel, Kamis 26 Agustus 2021. Foto : Panji Asmoro/TrenAsia (trenasia.com)

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyampaikan sejumlah tantangan dalam mempercepat pengerjaan konstruksi Tol Serpong–Balaraja atau Serbaraja. Sebelumnya, Komisi V DPR RI juga telah meminta percepatan pengerjaan ruas tol tersebut untuk menghindari munculnya investor tanah dadakan.  Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian mengatakan bahwa pembebasan lahan menjadi salah satu tantangan dalam konstruksi ruas tol tersebut. Persoalan itu juga menjadi penyebab molornya konstruksi tol yang telah dimulai sejak 2016 tersebut. Salah satu tantangan adalah proses pembebasan lahan terkait fasilitas publik, seperti makam, kantor pemerintah, sarana ibadah, tower komunikasi, dan jalan desa,” 


Hedy melanjutkan, masalah lainnya adalah desain struktur jembatan Sungai Cisadane. Menurutnya, tantangannya ada pada level pile cap jembatan yang berada di bawah dasar sungai, dan fluktuasi muka air yang sangat ekstrem. Terakhir, Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) ruas tersebut mengusulkan perubahan trase seksi 2 (Simpang Susun (SS) Legok–SS Pasir Barat) dan seksi 3 (SS Pasir Barat–Junction Balaraja) pada tol tersebut. BUJT pemilik konsesi ruas Serbaraja saat ini adalah PT Trans Bumi Serbaraja (TBS). Pengubahan trase yang diajukan TBS akan mengubah total panjang kedua seksi tersebut dari sekitar 30 kilometer ke kisaran 24 kilometer. Pertimbangan usulan tersebut adalah titik pertemuan pada Junction Balaraja yang terhubung dengan jalan Tol Tangerang–Merak dan Jalan Tol Semanan–Balaraja bergeser, serta kondisi lingkungan yang padat. “Usulan trase baru ini tidak sesuai dengan trase penetapan lokasi, dan saat ini sedang dievaluasi,” ucapnya. 


Badan Pengatur Jalan Tol mendata, TBS baru membangun Tol Serbaraja seksi 1A sepanjang 5,15 kilometer yang terbagi menjadi tiga paket. Hingga Juli 2021, perkembangan konstruksi seksi 1A baru mencapai 34,9 persen. Walaupun memiliki deviasi perkembangan konstruksi sebesar -10,61 persen, BPJT masih menjadwalkan pembangunan seksi 1A rampung pada Desember 2021. Adapun, estimasi investasi yang tertanam pada tol sepanjang 5,15 kilometer tersebut mencapai Rp6,04 triliun dengan biaya pembebasan lahan mencapai Rp1,75 triliun. Diharapkan Tol Serbaraja juga dapat mengakomodir masyarakat sekitar untuk dapat meningkatkan ekonomi melalui produk UMKM di lokasi rest area sekitar Tol Serbaraja.  Foto : Panji Asmoro/TrenAsia

BalasTeruskan

Berita Terkait