Pendapatan PGN Semester I-2020 Capai Rp20,8 Triliun

JAKARTA – Emiten pelat merah PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) berhasil membukukan pendapatan senilai US$1,46 miliar setara Rp20,8 triliun (kurs Rp14.303 per dolar Amerika Serikat) pada semester I-2020. Pendapatan emiten bersandi PGAS ini menurun 17,97% year-on-year (yoy) dari US$1,78 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Pada paruh pertama tahun ini, manajemen PGN berhasil menurunkan beban pokok pendapatan hingga 16,66% dari US$1,20 miliar pada semester I-2019 menjadi US$1 miliar pada semester I-2020.

Emiten gas anak usaha PT Pertamina (Persero) yang merupakan subholding migas ini mencetak laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar US$6,72 juta pada paruh pertama tahun ini. Jumlah laba setara Rp96,1 miliar tersebut anjlok 87,56% yoy dibandingkan dengan semester I-2019 sebesar US$54,04 juta.

Direktur Keuangan PGN Arie Nobelta Kaban mengungkapkan, kondisi perekonomian yang sulit telah memengaruhi pencapaian kinerja keuangan semester ini.

“Pendapatan PGN sebagian besar berasal dari kinerja operasional penjualan gas,” ujarnya melalui siaran pers yang dikutip TrenAsia.com, Sabtu, 5 September 2020.

Pada semester I-2020, pendapatan distribusi gas dari pihak ketiga mencapai US$790,83 juta, sedangkan distribusi gas pihak berelasi sebesar US$394,76 juta.

Upaya PGN

Meskipun demikian, di tengah tekanan kinerja tersebut, katanya, PGN tetap berupaya menjaga kinerja operasional dan keuangan, khususnya dalam melayani kebutuhan gas bumi nasional.

Usaha PGN sektor hulu dipengaruhi oleh dampak pandemi COVID-19, penurunan harga migas dunia, dan melemahnya kurs rupiah terhadap dolar AS.

“Harga minyak gas dan bumi yang tidak sebaik proyeksi yang dilakukan pada akhir tahun 2019, berpengaruh pada pendapatan dari upstream dan recoverability aset-aset di hulu yang dikelola PT Saka Energi Energi Indonesia (SEI),” kata Arie.

Keseluruhan aset PGAS per akhir semester I-2020 sebesar US$7,55 miliar, meningkat 2,44% dibandingkan dengan 31 Desember 2019 sebesar US$7,37 miliar.

Sementara itu, total liabilitas PGAS per 30 Juni 2020 mencapai US$4,35 miliar. Posisi itu naik 5,32% dibandingkan dengan akhir tahun 2019 sebesar US$4,13 miliar.

Pada periode ini, PGAS membukukan ekuitas sebesar US$3,20 miliar. Jumlah itu turun tipis 0,92% dibandingkan dengan ekuitas perusahaan per akhir tahun 2019 sebesar US$3,23 miliar. (SKO)

Tags:
BUMNemitengaskinerja emitenlaba bersihpertaminaPGASpgnPT Perusahaan Gas Negara TbkSubholding migas
Aprilia Ciptaning

Aprilia Ciptaning

Lihat Semua Artikel ›

%d blogger menyukai ini: