PBB Ingatkan Situasi Kemanusiaan 2021 akan Lebih Buruk dari 2020

NORWEGIA-Keputusan Komite Nobel Norwegia baru-baru ini untuk memberikan Hadiah Nobel Perdamaian tahun ini kepada World Food Programme (WFP) dapat dilihat sebagai semacam peringatan kepada para pemimpin dunia bahwa tahun 2021 mungkin lebih buruk daripada tahun 2020 dalam hal situasi kemanusiaan.

David Beasley, Direktur Eksekutif WFP  kepada kantor berita AP Senin 16 November 2020 menjuluki keputusan tersebut sebagai “sebuah pesan kepada dunia bahwa keadaan semakin buruk di luar sana [dan] bahwa kerja keras kami masih akan datang”.

“Itu sangat tepat waktu karena kami berjuang untuk menjadi yang terbaik,” katanya, mengacu pada penghargaan, yang dia sebut sebagai “gift from above”.

Kepala WFP juga mengingat pidatonya di Dewan Keamanan PBB pada bulan April, ketika gelombang pertama pandemi COVID-19 sedang meningkat. Pada saat itu, ia memperingatkan dunia yang “di ambang pandemi kelaparan” dapat mengakibatkan “kelaparan ganda dalam beberapa bulan jika tidak ada tindakan segera yang diambil.

“Kami dapat mencegahnya pada tahun 2020, karena para pemimpin dunia menanggapi dengan uang, paket stimulus, penangguhan utang,” Beasley menggarisbawahi.

Dia berpendapat bahwa dengan gelombang kedua COVID-19 yang saat ini sedang berlangsung, ekonomi, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, terus memburuk di tengah perkiraan WFP bahwa pandemi virus corona dapat membawa sekitar 270 juta orang  ke ambang kelaparan di akhir tahun 2020 . Mengingat semua ini, WFP sangat khawatir bahwa “2021 akan menjadi tahun yang sangat buruk,” Beasley memperingatkan.

Laksana Titanic

Menurut dia, uang yang tersedia pada tahun 2020 kemungkinan tidak akan diperoleh tahun depan, itulah sebabnya dia saat ini bertemu para pemimpin dunia untuk menarik perhatian mereka pada. Dia menyamakan potensi krisis dengan Titanic dan menekankan bahwa “saat ini, kita benar-benar perlu fokus pada gunung es, dan gunung es adalah kelaparan, kelaparan, destabilisasi, dan migrasi”.

Kepala eksekutif WFP mengatakan bahwa lembaganya membutuhkan setidaknya US$ 15 miliar tahun depan untuk memerangi kelaparan dan menerapkan program global, termasuk yang terkait dengan anak-anak yang kekurangan gizi. “Jika saya bisa mendapatkannya ditambah dengan uang normal kami, maka kami mencegah kelaparan di seluruh dunia dan meminimalkan migrasi,” ujar Beasley.

Komite Nobel Norwegia pada bulan Oktober mengumumkan bahwa Hadiah Nobel Perdamaian 2020 telah diberikan kepada WFP, cabang bantuan makanan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Komite tersebut memuji badan tersebut atas upayanya untuk memerangi kelaparan, atas kontribusinya dalam memperbaiki kondisi perdamaian di daerah yang terkena konflik, dan untuk bertindak sebagai kekuatan pendorong dalam upaya untuk mencegah penggunaan kelaparan sebagai senjata perang dan konflik .

Program Pangan Dunia didirikan pada tahun 1961 oleh PBB sebagai mekanisme eksperimental untuk memberikan makanan ke daerah-daerah yang mengalami krisis, tetapi selama bertahun-tahun telah menjadi salah satu organisasi kemanusiaan terbesar yang menangani masalah ketahanan pangan dan kelaparan.

Tags:
kelaparan di duniaPBBprediksi tahun 2021situasi kemanusiaan 2021
%d blogger menyukai ini: