Pakeet! Belanja Online Makin Ngetren, Bisnis Start Up Logistik Kian Beken

12 Oktober 2021 10:10 WIB

Penulis: Ananda Astri Dianka

Editor: Sukirno

Ilustrasi jasa pengiriman logistik Anteraja, TIKI, JNE, J&T, Sicepat, Lion Parcel, POS Indonesia, yang makin moncer saat booming e-commerce. Ilustrasi: Deva Satria/TrenAsia (Trenasia.com)

JAKARTA – Industri e-commerce di Indonesia telah meningkat dengan pesat sejak pandemi COVID-19.  Bank Indonesia (BI) memproyeksi nilai transaksi e-commerce mencapai Rp395 triliun pada 2021. 

Sementara konsultan manajemen McKinsey & Company memproyeksikan pasar e-commerce Indonesia pada 2022 akan tumbuh menjadi US$55 miliar hingga US$65 miliar atau setara dengan Rp808 triliun hingga Rp955 triliun.

Seiring tren belanja online yang terus tumbuh, salah satu sektor yang kecipratan berkahnya adalah industri jasa logistik. Manisnya bisnis ekspedisi tak hanya menggairahkan bagi pemain-pemain besar, Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Indonesia (Asperindo) M. Feriadi menyampaikan, jumlah pelaku usaha jasa pengiriman cepat meningkat sangat pesat. 

Secara nasional, Asperindo tercatat memiliki 367 anggota.  Bahkan, hanya dalam satu tahun, terdapat penambahan jumlah anggota Asperindo lebih kurang sebanyak 50 perusahaan. 

Sangking suburnya, industri ekspedisi berhasil memiliki satu unicorn yakni J&T Express. Asperindo mencatat, volume pengiriman rerata nasional sepanjang semester I-2021 tumbuh 30% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. 

Bisnis Jasa Logistik Makin Ciamik2.jpg

Berita Terkait