Operasional Mal Tetap Sama Saat PSBB Jilid 2, Bioskop dan Gym Masih Dilarang Buka

JAKARTA – Pusat belanja atau mal masih diizinkan tetap beroperasi dalam penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid kedua. Kendati demikian, bioskop dan sejumlah arena hiburan masih belum diperkenankan untuk buka.

Ketua Dewan Pengurus Daerah Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) DKI Jakarta Ellen Hidayat mengatakan pada PSBB jilid kedua ini, jam operasional mal tetap sama seperti yang berlaku pada masa PSBB transisi. Jam operasional mal tetap pada pukul 10.00-21.00 WIB.

“Namun, beberapa kategori yang selama ini belum diizinkan untuk beroperasi di pusat belanja, masih tetap belum diizinkan. Seperti halnya cinema (bioskop), mainan anak, fitness (gym), dan yang terkait bidang leisure,” kata Ellen dalam keterangan resmi, Senin, 14 September 2020.

Ellen mengaku siap menjalankan PSBB pengetatan di DKI Jakarta berdasarkan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 88 Tahun 2020 tertanggal 13 September 2020. Sejak diizinkan beroperasi pada 15 Juni lalu, pengelola mal selalu disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan.

Hal tersebut terbukti dengan rendahnya kasus positif COVID-19 di mal maupun pusat belanja. “Kali ini ternyata pihak pemerintah provinsi (pemprov) juga sudah mencatat bahwa pusat belanja di DKI Jakarta bukan merupakan klaster COVID-19,” ujarnya.

Protokol Ketat

Dia menuturkan, APPBI telah membuat ketentuan-ketentuan bagi tenant maupun pengunjung mal. Ketentuan tersebut antara lain kapasitas maksimum pengunjung 50%. Kemudian, restoran, kafe, rumah makan tetap diizinkan buka tetapi tidak melayani makan di tempat (dine-in).

Menurut Ellen, keadaan saat ini memang perlu kerja sama dari segenap lapisan masyarakat serta perlu mempertimbangkan berbagai aspek. Sehingga, tujuan utama untuk menjaga kesehatan masyarakat dan keberlangsungan dunia usaha tetap berjalan.

Apalagi sejak awal dibukanya mal sampai saat ini, traffic pengunjung mal baru mencapai 35%-40%, belum menyentuh angka 50%. “Keadaan ini memang masih berat bagi para pelaku usaha dan juga pengelola mal,” sebut Ellen.

Ellen menambahkan dengan melihat bahwa banyak pihak yang terimbas dengan ditutupnya mal, maka saat ini baik pengelola maupun tenant pusat belanja akan bekerjasama untuk bisa melewati keadaan yang berat ini.

“Dengan adanya PSBB pengetatan, maka semua anggota APPBI DKI Jakarta beserta para tenant-nya akan terus dan lebih disiplin, serta lebih ketat menjalankan protokol kesehatan,” tegas Ellen. (SKO)

Tags:
APPBIAsosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI)bioskopbioskop tutupEllen HidayatGym TutupHeadlineMalPergub Nomor 88 Tahun 2020pusat belanjapusat perbelanjaan
wahyudatun nisa

wahyudatun nisa

Lihat Semua Artikel ›

%d blogger menyukai ini: