Mumi Firaun Paling Terkenal Dibuka secara Digital, Hasilnya…

29 Desember 2021 14:01 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Sebuah tim yang dipimpin oleh Ahli Mesir Mesir Gaston Maspero menemukan mumi Amenhotep I pada tahun 1881 (LiveScience)

KAIRO-Sekitar 3.000 tahun setelah penguburan Amenhotep I, tim peneliti untuk pertama kalinya menggunakan CT scan untuk membuka bungkusan tubuhnya secara digital. Cara ini untuk mengintip dengan menembus banyak lapisan guna mengungkapkan seperti apa dia saat masih hidup.

Mereka juga menemukan bahwa Firaun yang memerintah sekitar tahun 1525 SM-1504 SM tersebut berusia 35 tahun dan memiliki tinggi 169 sentimeter ketika dia meninggal. Dia juga disunat dan memiliki gigi yang bagus. Co penulis studi Sahar Saleem, seorang profesor radiologi di fakultas kedokteran Universitas Kairo, mengatakan di bawah bungkusnya ada 30 jimat serta korset emas unik dengan manik-manik emas.

"Mumi Amenhotep I mengenakan perhiasan yang disebut korset. Orang Mesir kuno memakai perhiasan seperti ini di pinggang mereka. Beberapa ikat pinggang, seperti yang ini, memiliki jimat cangkang di sampingnya," kata Saleem kepada Live Science melalui email.

Sementara Zahi Hawass, mantan menteri barang antik Mesir dan salah satu penulis studi baru yang diterbitkan Selasa 28 Desember 2021 dalam jurnal Frontiers in Medicine mengatakan korset ini mungkin memiliki makna magis dan jimat itu masing-masing memiliki fungsi untuk membantu raja yang telah meninggal di alam baka.

Amenhotep I adalah salah satu Firaun paling terkenal. Mesir berkembang di Sudan utara selama Amenhotep I memerintah selama dinasti ke-18. Firaun ini memprakarsai program pembangunan atau perluasan banyak kuil. Tidak ada yang tahu bagaimana firaun meninggal atau di mana ia awalnya dimakamkan.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Ahli Mesir Mesir Gaston Maspero menemukan mumi Amenhotep I pada tahun 1881, bersama dengan beberapa mumi lainnya di sebuah makam di tepi barat Thebes (Luxor modern). Muminya telah ditempatkan di makam pada suatu waktu selama dinasti ke-21 (sekitar 1070 SM -945 SM) setelah dirampok pada zaman kuno.

Peneliti menemukan bahwa perampok telah merusak tubuh Firaun. "Gambar CT menunjukkan tingkat kerusakan mumi Amenhotep I yang melibatkan patah tulang leher dan pemenggalan kepala, cacat besar di dinding perut anterior, dan disartikulasi ekstremitas,  termasuk tangan dan kaki kanan,” tulis Saleem dan Hawass dalam artikel jurnal mereka.

Para peneliti menemukan bahwa para pendeta telah memperbaiki mumi dengan menempatkan anggota badan yang terlepas kembali ke tempatnya. Mereka  menggunakan resin untuk membantu menyatukan bagian-bagian mumi dan membungkus kembali bagian-bagian mumi dengan perban baru.

"Kami menunjukkan bahwa setidaknya untuk Amenhotep I, para tokoh dari dinasti ke-21 dengan penuh kasih memperbaiki luka-luka yang ditimbulkan oleh perampok makam dan  mengembalikan mumi ke kejayaannya serta melestarikan perhiasan dan jimat yang megah di tempatnya," kata Saleem dalam pernyataannya. .

Apa yang membunuh firaun tidak jelas. "Kami tidak dapat menemukan luka atau cacat karena penyakit untuk membenarkan penyebab kematian," kata Saleem dalam pernyataannya.

Pemindaian menjelaskan seperti apa wajah firaun ketika dia masih hidup. "Amenhotep I tampaknya secara fisik mirip dengan ayahnya [Ahmose I]. Dia memiliki dagu yang sempit, hidung yang kecil, rambut keriting, dan gigi atas yang sedikit menonjol" kata Saleem.

Sebagian besar mumi Firaun telah dibuka secara fisik atau dipelajari secara ekstensif menggunakan CT scan. Para peneliti, mencatat bahwa Amenhotep I adalah salah satu dari sedikit mumi kerajaan yang belum diperiksa secara rinci. 

“Fakta bahwa mumi Amenhotep I tidak pernah dibuka di zaman modern memberi kita kesempatan unik: tidak hanya untuk mempelajari bagaimana dia awalnya dimumikan dan dikubur, tetapi juga bagaimana dia diperlakukan dan dikubur kembali dua kali, berabad-abad setelah kematiannya," kata Saleem.

Berita Terkait