Meski Dibayangi Inflasi, Kenaikan Harga Komoditas Justru jadi Sentimen Positif IHSG

08 September 2022 21:07 WIB

Penulis: Drean Muhyil Ihsan

Editor: Drean Muhyil Ihsan

Karyawan berkatifitas dengan latar layar monitor pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, 8 September 2022. Foto: Ismail Pohan/TrenAsia (trenasia.com)

JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan masih akan menghadapi berbagai tantangan pada beberapa waktu ke depan. Kendati begitu, tingkat resiliansi indeks diperkirakan bakal cukup kuat dalam menghadapi segala tantangan hingga akhir tahun 2022.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Martha Christina mengatakan bahwa IHSG masih dibayangi inflasi, terlebih setelah pemerintah menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Meskipun demikian, dia mengatakan faktor kenaikan harga komoditas masih berpotensi mengangkat pasar saham.

“Secara teknikal, kami memprediksi IHSG akan menguat terbatas dengan support resistance pada level 7.040-7.361. Akan tetapi masih berpotensi terkoreksi setelah pengumuman Fed Rate pada pekan ketiga September,” ujarnya dalam acara Media Day Mirae Asset Sekuritas, Kamis, 8 September 2022. 

Dengan kondisi ekonomi dan pasar modal saat ini, Martha turut membagikan sejumlah rekomendasi saham yang dapat menjadi pertimbangan para investor. Di antaranya BBCA, BBRI, BMRI, BBNI) untuk sektor perbankan. ADRO, ITMG, PTBA, INDY untuk sektor energi. Kemudian ASII dan UNTR di sektor industri.

Pada kesempatan yang sama, Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Nafan Aji Gusta menyatakan masih optimistis terhadap fundamental makroekonomi Indonesia terutama karena neraca berjalan yang vital untuk menarik minat dana investor asing. Faktor lain yang menjadi perhatian investor, lanjutnya, adalah inflasi yang stabil.

“Indonesia diuntungkan dari turunnya harga barang (deflasi) terutama dari beberapa bahan makanan seperti cabai merah, cabai rawit, bawang merah, minyak goreng, daging ayam broiler sehingga kenaikan BBM dan kenaikan suku bunga acuan diharapkan akan membuat inflasi stabil,” imbuhnya.

Pada penutupan perdagangan Kamis, 8 September 2022, IHSG parkir di zona hijau pada level 7.232,02. Angka tersebut naik sekitar 0,63%. Sementara itu, kapitalisasi pasar tercatat sebesar Rp9475,79 triliun.

Berita Terkait