Melacak Sejarah dan Masa Depan Konflik Turki Vs Yunani

JAKARTA-Turki dan Yunani menjadi dua negara bertetangga yang memiliki hubungan tidak nyaman,bahkan bisa dikatakan penuh dengan kebencian. Kini kedua negara tampaknya sedang menuju perang.

Yunani berbicara bahasa perang, sementara Turki mengatakan tidak akan berkompromi dan sebaliknya melanjutkan pencarian minyak dan gas di perairan yang diklaim Yunani di Mediterania timur.

Sejulah ahli melihat ini bukan sekadar sengketa bilateral antara dua negara tetangga tetapi bisa merembet dengan melibatkan banyak negara, terutama Eropa.

Hubungan Turki dengan Yunani harus diakui dipengaruhi oleh kebencian dalam sejarah dan kompetisi regional. Kepercayaan antara Ankara dan Athena terlalu lemah untuk diperbaiki.

Kebencian telah mengisi sebagian besar sejarah hubungan kedua negara. Seperti diketahui,  Yunani modern didirikan melalui perang intensif dan berdarah-darah dengan Kekaisaran Ottoman pada awal abad ke-19. 

Perang kemerdekaan Yunani yang didorong oleh meningkatnya nasionalisme melawan Kekaisaran Ottoman dan isu agama secara signifikan memengaruhi perspektif Athena tentang Turki saat ini.

Invasi Militer

Sementara itu setelah Ottoman Turki runtuh pasca-Perang Dunia I, Turki modern mundul tetapi juga didirikan dari kemenangan militer melawan invasi militer Yunani di wilayah pesisir barat Turki. Di bawah kepemimpinan Kemal Ataturk pasukan militer Turki baruberhasil mengusir pasukan Yunani pada tahun 1923 dan mendirikan Turki modern.

Dr. Wang Jin, peneliti di the Charhar Institute in China dan Professor from Northwest University China dalam tulisannya di CGTN 27 Juli  2020 menyebutkan perang antara Turki dan Yunani disertai dengan pembersihan etnis satu sama lain di wilayah yang didominasi Turki dan Yunani mendominasi wilayah tersebut, dan kebencian etnis antara Turki dan Yunani dikenang hingga saat ini.

Dalam catatannya kebencian antara Turki dan Yunani semakin ditambahkan dalam edisi Siprus tahun 1960-an dan 1970-an. Dua kelompok etnis di Siprus, Turki dan Yunani, didorong oleh meningkatnya nasionalisme, akhirnya melakukan konfrontasi total.

“Turki dan Yunani saling menyalahkan tanggung jawab dalam konflik Siprus, dan akhirnya, Siprus terpecah menjadi Siprus utara yang dikuasai Turki  dan masyarakat internasional mengakui Republik Siprus di selatan,” tulisnya.

Perang Turki-Yunani setelah Perang Dunia Pertama dan persaingan Turki-Yunani di Siprus menyebabkan konflik maritim di Mediterania Timur antara Ankara dan Athena. Meskipun sebagian besar pulau di Laut Aegea hingga Turki barat dibawah Yunani dalam Perjanjian Lausanne pada tahun 1923, beberapa pulau kecil diklaim oleh Yunani dan Turki. Pulau-pulau ini menjadi bahan konflik saat ini.

Eksplorasi Siprus

Mengenai eksplorasi sumber daya perairan pesisir Siprus, Turki menyatakan bahwa eksplorasi sumber daya harus didasarkan pada kesepakatan baik dari Siprus utara maupun pemerintah Siprus selatan.

Siprus dan Yunani pada bagiannya menolak untuk mengakui keabsahan rezim Siprus utara dan memandang keterlibatan rezim Turki dalam masalah Siprus sebagai pelanggaran integritas nasional Siprus.

Eksplorasi sumber daya alam Turki dipahami sebagai langkah penting menuju kemandirian energi dan meningkatkan klaim maritim atas pulau dan pulau kecil yang disengketakan melawan Yunani.

Namun, kekuatan politik Islam Turki yang meningkat dibawah kepemimpiunan Partai Keadilan dan Pembangunan dianggap oleh Yunani sebagai tekad dan minat Turki untuk memulihkan Kekaisaran Ottoman lama di Balkan dan Mediterania Timur.

“Di sisi lain, sikap tegas Yunani di Mediterania Timur dan Siprus dapat dipahami oleh orang Yunani sebagai pengamanan perairan teritorial, tetapi penolakan Yunani untuk mengakui klaim Turki di Laut Aegea dan penolakan untuk menerima Turki sebagai mitra hukum dalam masalah Siprus dianggap oleh Turki sebagai penghinaan yang sombong dari Eropa. Hal ini karena pengalaman Turki yang dipermalukan karena berulang kali ditolak menjadi anggota resmi Uni Eropa dan justru menerima keanggotaan Yunani serta Siprus,” tambah Wang Jin.

Dengan latar belakang ini, bentrokan dan konflik apa pun antara Turki dan Yunani dapat dengan mudah menyebabkan antagonisme total kedua negara.

“Hubungan bilateral antara Turki dan Yunani terbelenggu oleh kebencian historis dan persaingan, dan persaingan Ankara-Athena di Mediterania Timur mungkin berlangsung lama.”

Mirip Sebelum Perang Dunia I

Sementara itu Eeuobserver menulis situasi di sekitar Mediterania saat ini sekarang ini mirip sebelum Perang Dunia I. Pada 1914, kekuatan Eropa telah bersatu dalam dua aliansi yang bermusuhan.

Jerman, Austria-Hongaria, dan Italia membentuk Triple Alliance. Sedangkan Inggris Raya, Prancis, dan Rusia menjadi bagian dari Triple Entente. Perang melawan salah satu negara berarti perang terhadap seluruh aliansi.

Ketika Perang Dunia I pecah, Ottoman Turki berada di pihak Jerman dan ini menjadi pemicu kehancuran kekaisaran yang berusia 600 tahun tersebut.

Saat ini jika dilihat juga ada dua aliansi yang bermusuhan. “Beberapa orang mungkin mengira kedua kubu itu adalah negara Muslim Sunni versus Syiah. Tapi ini sebenarnya jauh lebih kompleks dari itu. Di satu sisi, ada ‘aliansi revolusioner’ yang terdiri dari Turki, Qatar, sebuah gerakan regional yang dikenal sebagai Muslim Brothers (Ihwanul Muslimin) dan Iran. Di sisi lain ada ‘status-quo entente’ yang terdiri dari Arab Saudi, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Israel,” tulis media tersebut.

Persaingan antara dua blok itu, tidak lagi, hanya terjadi di Timur Tengah, tetapi juga, semakin meningkat, di Mediterania timur seperti yang ditunjukkan oleh perselisihan baru-baru ini antara Turki dan Yunani.

Ini bukan tentang ekstraksi gas atau minyak. Akan tetapi tentang konflik kepentingan yang kompleks di teater luas yang membentang dari Yunani dan Libya hingga Iran.

Pada saat yang sama, beberapa negara Eropa dengan jelas memilih sisi dan bahwa mereka mengikatkan gerobak mereka ke salah satu aliansi di Timur Tengah. “Prancis, Yunani, dan Siprus mendukung status-quo. Spanyol dan Malta tampaknya lebih siap untuk mendukung aliansi revolusioner. Sementara Italia berjalan di antara keduanya, tergantung kasus per kasus,” tambah media itu.

Persaingan Panjang

Persaingan antara kubu revolusi dan status quo berakar cukup panjang. Asal muasal aliansi revolusioner kembali ke tahun 1928, ketika Ikhwanul Muslimin didirikan untuk melawan campur tangan kolonialis dari Eropa di Timur Tengah. Termasuk untuk pembentukan kembali kekhalifahan Islam yang telah dihapuskan oleh Atatürk.

Mereka memandang, dengan penuh simpati, pada revolusi Iran pada 1979. Musim Semi Arab tahun 2011 juga tampaknya membawa Muslim Brothers lebih dekat ke kekuasaan di seluruh wilayah.

Qatar mendukung tren itu, sementara Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menjadi contoh utama bagaimana berhasil menggabungkan Islam dan demokrasi. Ini membawa Turki, Qatar, Muslim Brothers, dan Iran ke kamp yang sama.

Di sisi lain, bagi Arab Saudi, Musim Semi Arab adalah mimpi buruk. Saudi takut akan ketidakstabilan di Timur Tengah, sebagian karena alasan ekonomi, dan takut akan revolusi di negara mereka sendiri. Hal yang sama berlaku untuk Emirates. Ketika presiden Mesir saat ini, Abdel Fattah Sisi, menggulingkan presiden terpilih pertama di negara itu Mohamed Morsi yang berasal dari Ihwanul Muslimin, kelompok status-quo lahir.

Perjanjian Damai

Israel, pada bagiannya, juga lebih menyukai stabilitas. Ada perjanjian damai dengan Mesir sejak 1979. Itu juga membuat perdamaian dengan Emirates pada 13 Agustus 2020 ini. “Dengan cara ini, hubungan antara Arab Saudi, Mesir, Emirates, dan Israel menjadi semakin jelas.”

Beberapa orang akan berpendapat bahwa segala sesuatunya lebih kompleks dari itu. Lihat saja perang di Suriah, di mana Iran dan Turki berada di pihak yang berlawanan. Namun terlepas dari kerumitan kedua belah pihak terlihat semakin dekat dan semakin bermusuhan satu sama lain.

Turki dan Mesir saling berhadapan di Libya di mana mereka masing-masing memberikan dukungan militer kepada pihak yang berlawanan dalam konflik.

Contoh lainnya adalah Qatar. Ketika Arab Saudi, Emirates, dan Mesir memberlakukan blokade terhadap Qatar pada tahun 2017, Turki segera mengirimkan 3.000 tentara tambahan ke semenanjung tersebut. Sementara Iran membuka wilayah udaranya untuk semua penerbangan Qatar Airways.

Keterlibatan Eropa

Negara-negara Eropa juga terlibat dalam aliansi ini. Untuk memfasilitasi eksplorasi minyak, Mesir membuat perjanjian maritim dengan Yunani dan Siprus, serta Israel. Sementara Turki mencapai kesepakatan tandingan dengan pemerintah resmi di Libya. Kedua kesepakatan maritim tersebut diperdebatkan oleh pihak lain.

Turki yakin Mesir tidak memiliki bisnis di perairan sekitar Kreta dan Siprus. Sementara itu, Mesir tidak ingin melihat kapal militer Turki di lepas pantai negara tetangganya Libya. Ketika ketegangan memuncak antara Yunani dan Turki, dua sesama anggota NATO, Prancis meminta NATO dan Uni Eropa untuk memberikan sanksi terhadap Turki.

Spanyol, di sisi lain, menyelesaikan perjanjian perdagangan bilateral dengan Turki pada 27 Juli. Dan pembicaraan perdagangan juga sedang berlangsung dengan Italia. Di Libya, Italia, Malta dan Turki juga memutuskan untuk memperkuat kerja sama mereka.

“Jika negara-negara Timur Tengah memihak salah satu dari dua aliansi Eropa dalam Perang Dunia I. Negara-negara Eropa sekarang condong ke dua kubu berbeda di Timur Tengah.”

Tentu saja, seperti pada tahun 1914, tidak satu pun dari negara-negara ini yang menginginkan Perang Besar. Mereka hanya ingin melindungi kepentingan nasional, seperti yang dilakukan negara pada tahun 1914. Tetapi jika negara-negara Eropa terpecah dan terjebak serta terjerat dalam jaring konflik yang rumit, segalanya mungkin terjadi lagi. 

Tags:
ekonomi turkiekonomi yunanikonflik timur tengahperang turki yunani
%d blogger menyukai ini: