Masalah akan Terjadi dalam Waktu Dekat, IMF Revisi Proyeksi Ekonomi Asia

WASHINGTON – Dana Moneter Internasional (IMF) merevisi proyeksi ekonomi Asia di tengah meningkatnya kejatuhan akibat COVID-19, dengan memperkirakan kontraksi 1,6 persen pada 2020. Lembaga ini juga memperingatkan masalah yang akan terjadi dalam waktu dekat.

Proyeksi terbaru adalah penurunan peringkat ke perkiraan nol pertumbuhan dalam Prospek Ekonomi Dunia (WEO) April, menunjukkan tantangan global yang lebih kuat karena dampak pandemi terus beriak di seluruh dunia.

“Proyeksi untuk tahun 2020 telah direvisi turun untuk sebagian besar negara di kawasan (Asia) karena kondisi global yang lebih lemah dan langkah-langkah penahanan yang berlarut-larut di beberapa negara berkembang,” tulis Chang Yong Rhee, Direktur Departemen Asia dan Pasifik IMF Selasa 30 Juni 2020.

Rhee mencatat bahwa pertumbuhan ekonomi Asia pada kuartal pertama 2020 lebih baik daripada yang diproyeksikan sebelumnya, sebagian karena stabilisasi awal virus di beberapa negara.

Dengan tidak adanya gelombang kedua infeksi dan stimulus kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendukung pemulihan, pertumbuhan di Asia diproyeksikan akan meningkat pesat menjadi 6,6 persen pada 2021, menurut Rhee.

“Tetapi, bahkan dengan kenaikan cepat dalam kegiatan ekonomi ini, kerugian output karena COVID-19 kemungkinan akan bertahan,” katanya lagi.

Menurut pembaruan untuk WEO April yang dirilis minggu lalu, IMF merevisi turun perkiraan untuk ekonomi global, memproyeksikan kontraksi 4,9 persen pada 2020, 1,9 poin persentase di bawah perkiraan sebelumnya, diikuti oleh pertumbuhan 5,4 persen pada 2021.

“Penurunan peringkat dari April mencerminkan hasil yang lebih buruk daripada yang diantisipasi pada paruh pertama tahun ini, sebuah harapan dari jarak sosial yang lebih persisten ke paruh kedua tahun ini, dan kerusakan pada potensi pasokan,” kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath dalam sebuah konferensi berita virtual.

Output Ekonomi

Negara-negara maju diproyeksikan berkontraksi 8,0 persen tahun ini, dan negara-negara emerging markets dan negara-negara berkembang diproyeksikan menyusut 3,0 persen tahun ini, menurut laporan terbaru.

China diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,0 persen, satu-satunya ekonomi utama yang dapat melihat pertumbuhan tahun ini, diikuti oleh pertumbuhan 8,2 persen pada 2021.

IMF memproyeksikan output ekonomi Asia pada 2022 menjadi sekitar 5,0 persen lebih rendah dibandingkan dengan tingkat yang diprediksi sebelum krisis, dan kesenjangan ini “akan jauh lebih besar jika China dikecualikan, di mana kegiatan ekonomi sudah mulai pulih,” kata Rhee sebagaimana dikutip dari Kantor Berita Xinhua.

Pejabat IMF juga mencatat bahwa proyeksi untuk 2021 dan seterusnya mengasumsikan peningkatan kuat dalam permintaan swasta, meskipun ada “masalah yang akan terjadi,” yang dapat merusak pemulihan Asia.

“Masalah” seperti itu termasuk pertumbuhan perdagangan yang lebih lambat, kuncian yang lebih lama dari yang diperkirakan, meningkatnya ketidaksetaraan, neraca yang lemah, dan ketegangan geopolitik.

“Asia sangat bergantung pada rantai pasokan global dan tidak bisa tumbuh sementara seluruh dunia menderita,” kata Rhee. “Perdagangan Asia diperkirakan berkontraksi secara signifikan karena melemahnya permintaan eksternal.”

Tags:
Covid-19ekonomi globalHeadline
%d blogger menyukai ini: