Maradona Meninggal, Selamat Jalan Bocah dari Kota Miskin dengan Kaki Emas dan ‘Tangan Tuhan’

BUENOS AIRES- Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona meninggal dunia pada usia 60 tahun. Maradona, yang memimpin negaranya meraih kejayaan Piala Dunia 1986, secara luas dianggap sebagai salah satu pesepakbola terbaik dalam sejarah.

Diego Maradona meninggal dunia di rumah sakit Buenos Aires dalam usia 60 tahun pada Rabu 25 November 2020 karena mengalami gagal jantung

Pendukung sepak bola di seluruh dunia, selebritis, hingga politisi telah berbondong-bondong ke Twitter untuk memberikan penghormatan atas bakatnya.

Dia lahir dengan nama lengkap Diego Armando Maradona di Villa Fiorito, sebuah kota yang dilanda kemiskinan 20 mil dari Buenos Aires, pada tahun 1960.

Anak kelima dari delapan bersaudara ini mendapatkan bola pertamanya ketika baru berusia tiga tahun dan tidak pernah melihat ke belakang lagi.  Kontrol bola dan bakat alaminya bersinar sejak kecil dan dia melakukan debut liga untuk Argentinos Juniors pada usia 16 tahun.

Tingginya hanya lima kaki lima inci – berarti ia memiliki pusat gravitasi yang rendah, yang memungkinkannya untuk menjaga keseimbangan saat menggiring bola melewati para pemain bertahan.

Maradona mencetak 116 gol dalam 167 penampilan untuk Argentinos Juniors dan pada tahun 1981 direkrut salah satu klub terbesar dan paling bersejarah di Argentina – Boca Juniors.

Setelah musim yang sensasional di mana ia mencetak 28 gol dalam 40 pertandingan liga, pemain berusia 22 tahun itu dijual ke Barcelona dengan biaya sebesar £ 5 juta. Angka tersebut menjadi rekor saat itu.

Tetapi penyakit dan cedera menghambat waktunya di Nou Camp dan pada tahun 1984 Napoli melakukan kudeta besar ketika mereka merekrut pemain Argentina itu.

Selama tujuh tahun di sana, dia membantu Napoli memenangkan Serie A untuk pertama kalinya dan kemudian memenangkannya lagi beberapa tahun kemudian.

Tetapi Maradona juga berhubungan erat dengan mafia Neapolitan, Camorra, dan mulai menyukai kokain. Pada tahun 1991 ia pindah ke Sevilla dan mengakhiri kariernya kembali di Boca Juniors.

Sebagian besar penggemar sepak bola paling mengingatnya untuk penampilannya dalam seragam Argentina di Piala Dunia 1982, 1986 atau 1990. Piala Dunia 1994 – di mana dia dilarang karena gagal dalam tes narkoba.

Pada Piala Dunia 1986 di Meksiko ia memimpin Argentina melawan Inggris, hanya empat tahun setelah kedua negara itu berperang memperebutkan Kepulauan Falkland.

Dia membawa Argentina unggul dengan melakukan kecurangan yakni meninju bola melewati kiper Inggris Peter Shilton dan berpura-pura menyundulnya. Hebatnya baik wasit atau hakim garis tidak menyadarinya dan Maradona kemudian bercanda mengatakan dia telah mencetak gol dengan “tangan Tuhan”.

Tetapi kemudian dalam permainan itu dia mencetak salah satu gol individu terbesar dalam sejarah Piala Dunia. Berlari sepanjang lapangan dan menggiring bola melewati banyak pemain bertahan Inggris sebelum memasukkan bola ke gawang.

Argentina mengalahkan Jerman Barat 3-2 di final dan meskipun Maradona tidak mencetak gol, dia memimpin tarian meriah Jerman.

Setelah pensiun dari sepak bola Maradona mencoba beberapa bisnis tetapi tidak pernah sukses besar.Dan kini dia akan dikenang selamanya sebagai salah satu pesepakbola terhebat yang pernah ada.

Tags:
diego armando maradonaHeadlinemaradonamaradona meninggalmaradona meninggal dunia
%d blogger menyukai ini: