Luhut Senang! Elon Musk Akhirnya Beli Nikel Senilai Rp74,8 Triliun untuk Baterai Tesla

08 Agustus 2022 20:30 WIB

Penulis: Debrinata Rizky

Editor: Ananda Astri Dianka

Tesla Teken Kontrak Kontrak Senilai Rp74,8 Triliun Untuk Beli Nikel Indonesia (The Verge)

JAKARTA - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengklaim produsen mobil Tesla milik Elon Musk telah menandatangani kontrak senilai sekitar US$5 miliar atau Rp74,892 triliun (kurs Rp14.915 per dolar AS).

Dana jumbo tersebut digunakan untuk membeli bahan baku baterai dari perusahaan pengolahan nikel di Indonesia.

Melansir dari Reuters, kontrak yang ditandatangani Tesla merupakan kontrak pembelian selama lima tahun. Nantinya, nikel yang dibeli akan digunakan dalam baterai lithium Tesla.

"Kami masih terus bernegosiasi dengan Tesla, tetapi mereka sudah mulai membeli dua produk unggulan dari Indonesia," kata Luhut melansir dari Reuters pada Senin, 8 Agustus 2022.

Kontrak kerja sama yang ditandatangi Tesla bekerja sama dengan perusahaan pengolahan nikel yang beroperasi di luar Morowali, pulau Sulawesi.

Sebelumnya, Indonesia memang sedang tertarik untuk mengembangkan industri kendaraan listrik dan baterai di dalam negeri. Bahkan Indonesia telah menghentikan ekspor biji nikel untuk memastikan pasokan bagi investor.

Langkah tersebut telah berhasil menarik investasi dari raksasa baja China dan perusahaan Korea Selatan seperti LG dan Hyundai. Namun sebagian besar investasi nikel Indonesia selama ini, ditujukan untuk produksi logam mentah seperti nikel pig iron dan feronikel.

Pemerintah pun berencana untuk mengenakan pajak ekspor pada logam-logam ini, yang nantinya bertujuan untuk meningkatkan pendapatan dan mendorong produksi dalam negeri.

Berita Terkait