Lebih Cepat dan Murah, Amerika Luncurkan Satelit dari Pesawat

16 Juni 2021 11:30 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Lockheed L-1011 Tristar yang dijuluki Stargazer membawa roket Pegasus 2/Foto: Nortrhop Grumman

CALIFORNIA-Pada 13 Juni, Angkatan Luar Angkasa atau Space Force Amerika Serikat meluncurkan satelit pengumpul intelijen baru dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg, yang terletak di sepanjang pantai California selatan. Tetapi satelit rahasia itu sendiri hanyalah satu bagian kecil dari cerita.

Misi yang disebut “Tactically Responsive Launch 2,” atau TacRL-2 ini berbeda dengan peluncuran satelit biasa. Jika biasanya satelit diluncurkan dari darat dengan roket besar, kali ini dilepaskan dari sebuah pesawat.

Sebagaimana ditulis Popular Mechanics 15 Juni 2021, peluncuran mengandalkan Pegasus XL, sebuah roket bersayap Northrop Grumman yang dibawa pesawat komersial Lockheed L-1011 Tristar yang  dijuluki “Stargazer.”

Ini semua adalah bagian dari upaya Space Force Amerika untuk mendesentralisasikan peluncuran luar angkasa dan menghasilkan misi dalam waktu yang lebih singkat dan tanpa memerlukan landasan peluncuran tradisional.

Amerika hanya memiliki beberapa fasilitas peluncuran luar angkasa khusus yang terletak di California dan Florida. Fasilitas tersebut akan menjadi target prioritas tinggi dalam perang besar dan  terbuka untuk sabotase atau serangan rudal. Jadi, serangkaian serangan yang berhasil dapat menunda peluncuran ruang angkasa Amerika selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan yang pada akhirnya menghambat penyebaran satelit militer baru. TacRL-2 bertujuan untuk mengurangi ketergantungan Angkatan Luar Angkasa pada pangkalan besar dan rentan seperti itu.

Northrop Grumman mengembangkan roket Pegasus pada akhir 1980-an. Roket awalnya diluncurkan dari pesawat uji B-52 NASA. Kebutuhan untuk mengurangi ketergantungan pangkalan ruang angkasa tetap membuat sistem peluncuran unik menjadi relevan lagi.

Peluncuran khas Pegasus XL melibatkan Stargazer yang lepas landas dari landasan konvensional.  Pesawat kemudian naik ke ketinggian 40.000 kaki dan meluncurkan roket Pegasus. Peluncuran ketinggian tinggi memungkinkan roket Pegasus untuk menyingkirkan tahap peluncuran awal membuat sistem yang lebih kecil dan lebih kompak.

Semua mengatakan, Pegasus XL dapat membawa muatan 1.000 pon ke orbit rendah Bumi. Penggunaan pesawat sebagai sistem peluncuran ruang angkasa akan memungkinkan Angkatan Luar Angkasa untuk melakukan peluncuran dari hampir semua bandara yang dapat digunakan.

Menurut Kepala Operasi Space Force Amerika Jenderal Jay Raymond, tujuan sekunder TacRL-2 adalah untuk mempercepat perencanaan dan pelaksanaan peluncuran. Payload hanya membutuhkan waktu 11 bulan untuk dibangun, dibandingkan dengan 24 hingga 60 bulan yang biasanya dibutuhkan untuk membangun satelit.

Peluncuran dengan cara ini hanya butuh waktu empat bulan setelah Space Force menandatangani kontrak dengan operator Pegasus XL Northrop Grumman. Biasanya, proses itu bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Muatan misi, menurut NASA Spaceflight, adalah satelit kecil yang dibangun sebagai demonstrator teknologi. Sedikit yang diketahui publik tentang satelit itu.

Berita Terkait