Kematian akibat COVID-19 di AS Lampaui Flu Spanyol 1918, Tapi Situasinya Berbeda

22 September 2021 15:27 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Vaksinasi COVID-19 di Amerika Serikat (AS) / Reuters

NEW YORK- Orang yang meninggal di Amerika Serikat (AS) akibat pandemi COVID-19 kini  telah malampaui pandemi flu 918, yang sering disebut sebagai pandemi paling parah dalam sejarah.

Menurut data dari Johns Hopkins yang dikutip LiveScience, hingga Selasa 21 September 2021 ebih dari 676.200 orang telah meninggal di Amerika akibat COVID-19. Sementara pandemi Flu Spanyol1918-1919 diperkirakan menewaskan sekitar 675.000 orang. Data itu menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika.

Tetapi tidak jelas berapa banyak orang yang meninggal seabad yang lalu, karena catatan yang tidak lengkap dan pemahaman yang buruk tentang penyebab penyakit

Hingga saat ini kematian di seluruh dunia akibat COVID-19  diperkirakan sekitar 4,7 juta orang. Sementara kematian global akibat flu 1918 diperkirakan lebih dari 50 juta.

Tentu saja, perbandingan apel-ke-apel tidak mengungkapkan gambaran sebenarnya dari kedua pandemi. Hal ini karena ada banyak faktor yang telah berubah sejak seabad yang lalu.

Di satu sisi, populasi Amerika sekitar sepertiga dari sekarang, yang berarti bahwa Flu 1918 memusnahkan sebagian besar populasi daripada pandemi COVID-19 sejauh ini. Dan populasi dunia saat itu sekitar seperempat dari yang ada sekarang.

Di sisi lain, ada kemajuan ilmiah yang signifikan sejak seabad yang lalu, termasuk tiga vaksin yang tersedia saat ini untuk melawan COVID-19 di Amerika.

Tidak hanya vaksin tidak tersedia pada tahun 1918, tetapi saat itu mereka juga tidak memiliki antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri sekunder. Flu 1918 membunuh orang dewasa muda yang sehat dalam jumlah yang jauh lebih besar daripada COVID-19, yang secara tidak proporsional menargetkan populasi yang lebih tua dan lebih rentan.

Saat ini ada sekitar 1.900 kematian terkait COVID per hari di Amerika dan proyeksi University of Washington menunjukkan tambahan 100.000 kematian terkait penyakit di Amerika pada 1 Januari 2022. Sekitar 64% dari populasi yang memenuhi syarat di amerika (berusia 12 tahun atau lebih) kini telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19.

Berharap pada Vaksin

Menurut LiveSciece hanya sekitar 43% populasi dunia yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, dengan hanya 2% orang di negara berpenghasilan rendah yang menerima satu dosis. Bahkan vaksin masih belum tersedia di banyak negara di dunia)

COVID-19 akan jauh lebih bisa dikendalikan di Amerika di mana vaksin sudah tersedia dan jika lebih banyak orang dengan cepat divaksinasi. "Kami masih memiliki kesempatan untuk membalikkannya," kata Dr. Jeremy Brown, Direktur Penelitian Perawatan Darurat di National Institutes of Health kepada AP. "Kita sering lupa betapa beruntungnya kita menerima hal-hal ini begitu saja."

Bagaimana pandemi COVID-19 akan diingat dibandingkan dengan flu 1918 masih belum jelas. Tetapi dunia ingin pandemi ini tidak akan diingat sebagai yang terburuk dalam sejarah manusia, .

“Kami memiliki lebih banyak pengendalian infeksi, lebih banyak kemampuan untuk merawat orang yang sakit. Kami memiliki pengobatan modern,” kata Ann Marie Kimball, pensiunan profesor epidemiologi Universitas Washington, mengatakan kepada AP. 

"Tetapi kami memiliki lebih banyak orang dan lebih banyak mobilitas.  Ketakutan pada akhirnya adalah jenis baru yang dapat mengatasi target vaksin tertentu."

 

Berita Terkait