Joe Biden Lebih Pro China Ketimbang Donald Trump? Ini Rangkuman Arah Kebijakan Baru AS

WASHINGTON – Presiden terpilih Joe Biden telah berjanji untuk bekerja lebih dekat dengan sekutu Amerika Serikat (AS) dalam menghadapi China dalam perdagangan.

Mantan penasihat perdagangan Partai Republik di Komite Keuangan Senat AS Nasim Fussel menilai tampaknya tidak mungkin untuk membatalkan tarif-tarif pendahulunya atas baja, aluminium, dan barang-barang lainnya yang diimpor dari China dan Eropa dalam waktu dekat.

“Saya telah diberi tahu bahwa jika anda menutup mata, anda mungkin tidak dapat membedakan antara agenda perdagangan Biden dan Trump,” kata Nasim Fussell. “Biden tidak akan cepat membongkar beberapa tarif ini,” imbuhnya dilansir Reuters.

Biden, yang merebut kursi kepresidenan pada Sabtu, 7 November 2020, setelah berhari-hari penghitungan suara, terpilih dengan dukungan kuat dari serikat pekerja dan kaum progresif yang skeptis terhadap kesepakatan perdagangan bebas di masa lalu. Sehingga ia akan menghadapi tekanan untuk mempertahankan perlindungan bagi industri yang rentan, seperti baja. dan aluminium.

Ekonomi Dihantam Pandemi

Prioritas ekonomi utamanya adalah menghidupkan kembali ekonomi yang terhantam pandemi virus Corona, sehingga perjanjian perdagangan kemungkinan akan mengambil kursi belakang untuk upaya stimulus dan pembangunan infrastruktur.

Penasihat Biden mengatakan dia akan berusaha untuk mengakhiri “perang perdagangan buatan” dengan Eropa dan akan segera berkonsultasi dengan sekutu AS sebelum memutuskan masa depan tarif AS atas barang-barang China, dalam upaya untuk “pengaruh kolektif” terhadap Beijing.

Mantan pejabat perdagangan pemerintahan Trump dan Obama mengatakan bahwa untuk menurunkan tarif barang-barang China, Biden kemungkinan akan menuntut konsesi dasar yang sama dari China seperti yang dilakukan Trump: membatasi subsidi besar-besaran kepada perusahaan yang dikendalikan negara, mengakhiri kebijakan yang memaksa perusahaan-perusahaan AS untuk mentransfer teknologi ke mitra China, dan membuka pasar layanan digitalnya ke perusahaan teknologi AS (konstituensi donor Biden besar lainnya).

“Setiap presiden akan memiliki ini dalam agenda mereka, tetapi itu akan sangat sulit,” kata Jamieson Greer, yang menjabat hingga April sebagai kepala staf di kantor Perwakilan Dagang AS.

Pemerintahan Biden akan lebih dapat diprediksi pada perdagangan setelah perubahan mendadak Trump dan ancaman tarif, kata Wendy Cutler, mantan negosiator perdagangan USTR (Perwakilan Dagang Amerika Serikat).

“Hari-hari para penasihat yang berebut untuk menerapkan apa yang mereka pelajari melalui cuitan presiden akan berlalu,” kata Cutler, wakil presiden di Asia Society Policy Institute.

Biden tampaknya tidak akan mencoba menghidupkan kembali Kemitraan Trans-Pasifik, kesepakatan perdagangan 12 negara Lingkar Pasifik yang dinegosiasikan oleh pemerintahan Obama tetapi ditinggalkan oleh Trump pada 2017.

Sebaliknya, mereformasi Organisasi Perdagangan Dunia yang rusak parah dengan aturan baru yang melarang subsidi dan praktik non-pasar lainnya dipandang sebagai prioritas yang lebih besar.

Presiden Joko Widodo dan Presiden AS terpilih Joe Biden / Facebook @Jokowi
Arah Kebijakan Keuangan

Meskipun Biden tidak mungkin memprioritaskan tindakan keras industri keuangan, dia diperkirakan akan mengambil tindakan yang lebih ketat daripada Trump dan mantan bosnya, Presiden Barack Obama.

Biden telah menunjuk mantan regulator pasar derivatif Gary Gensler, yang memiliki reputasi tangguh di Wall Street, untuk mengerjakan rencana transisi bagi pengawasan industri keuangan.

Berikut adalah beberapa area utama yang kemungkinan akan menjadi fokus pemerintahan dan agensinya.

Undang-undang Reinvestasi Komunitas

Pandemi telah menyoroti ketidaksetaraan ras dan kekayaan di Amerika, mendorong Demokrat untuk menggunakan berbagai pengungkit kebijakan untuk mengatasi masalah tersebut. Itu termasuk Undang-Undang Reinvestasi Komunitas 1977, undang-undang pinjaman yang adil yang memberikan poin peraturan bank untuk memberi pinjaman kepada komunitas berpenghasilan rendah.

Biden telah berjanji dalam materi kampanyenya untuk memperluas aturan ke sektor lain, termasuk perusahaan hipotek (KPR) dan asuransi.

Pembiayaan Perumahan

Mengatasi krisis perumahan yang terjangkau di negara ini merupakan prioritas bagi Demokrat dan Biden. Pemerintahan Biden mungkin akan mencoba menghentikan rencana Trump untuk melepaskan raksasa pembiayaan perumahan Fannie Mae dan Freddie Mac dari kendali pemerintah, sebuah langkah yang dikhawatirkan Demokrat akan meningkatkan biaya KPR untuk warga Amerika berpenghasilan menengah dan rendah.

Biden juga berjanji untuk meninjau aturan oleh regulator perumahan Trump yang dimaksudkan untuk melindungi dari perilaku peminjaman yang secara tidak proporsional berdampak buruk pada minoritas ras atau kelompok-kelompok dilindungi lainnya.

Perlindungan Konsumen, Pelaporan Kredit

Biden telah meminta Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB) yang kuat. Dibentuk setelah krisis keuangan 2009 untuk memastikan bank tidak mengambil keuntungan dari konsumen. Lembaga tersebut kurang agresif di bawah Trump. Biden telah mendukung pengawasan yang lebih ketat terhadap pinjaman konsumen dan menyerukan tindakan keras terhadap praktik pemberian pinjaman yang diskriminatif.

Di antara proposal kebijakan Biden yang paling menarik perhatian adalah pembentukan lembaga pelaporan kredit publik. Khususnya untuk bersaing dengan lembaga seperti Equifax dan TransUnion. Menurut materi kampanye Biden, badan baru tersebut akan bertujuan untuk “meminimalkan disparitas rasial” dalam pelaporan kredit setelah beberapa studi menemukan kelemahan sistem saat ini dan mengecualikan minoritas.

Risiko Perubahan Iklim

Anggota parlemen Demokrat yang berpengaruh dan pakar kebijakan mendorong perusahaan publik untuk diminta mengungkapkan risiko perubahan iklim kepada bisnis mereka. Agar risiko tersebut dimasukkan ke dalam sistem regulasi keuangan. Biden telah menyerukan tindakan cepat untuk mengatasi perubahan iklim. Para ahli kebijakan yakin lembaga yang dipilihnya akan mengejar ide-ide ini.

Reformasi Kebangkrutan

Dalam sebuah putar balik kebijakan, Biden telah mengadopsi rencana reformasi kebangkrutan yang didorong oleh advokat konsumen Senator Demokrat Elizabeth Warren. Dia sebelumnya dilawan sebagai senator. Proposal tersebut akan memudahkan warga AS untuk mengejar kebangkrutan dan melindungi aset. Seperti rumah dan mobil dari debitur selama proses tersebut. Namun, rencana seperti itu akan membutuhkan pengesahan undang-undang yang tidak mungkin terjadi tanpa mayoritas Demokrat di Senat.

Perbankan Pos

Biden telah menyatakan dukungannya untuk kebijakan progresif yang telah lama dipegang agar Layanan Pos AS menyediakan layanan perbankan dasar. Para progresif mengatakan rencana itu akan mengurangi ketidaksetaraan ekonomi. Terutama dengan mengizinkan warga Amerika yang “tidak memiliki rekening bank” untuk mengakses layanan perbankan dan kredit dengan harga terjangkau. Untuk menghindari pemberi pinjaman predator dan layanan pencairan cek yang mahal.

Industri perbankan menentang pembentukan pesaing yang didanai pembayar pajak dan kemungkinan besar akan melawan rencana tersebut.

Pinjaman Payday, Tagihan Utang

Demokrat termasuk Biden berseru buruk pada Juli ketika CFPB mencabut ketentuan utama dalam peran pinjaman payday. Yakni pinjaman jangka pendek yang disediakan untuk mereka yang membutuhkan dana tetapi pembayarannya menunggu waktu gajian tiba atau 30 hari. Yang pertama kali dibuat oleh CFPB yang dikelola Obama. Kebijakan ini akan mengharuskan pemberi pinjaman payday untuk memastikan konsumen memiliki kemampuan untuk membayar kembali.

Pemberi pinjaman mengatakan bahwa ketentuan itu sangat berat sehingga dapat mematikan bisnis mereka.

Demikian pula, kelompok konsumen telah mengkritik aturan penagihan utang baru-baru ini. Menurut mereka akan memungkinkan penagih untuk melecehkan konsumen dengan pesan teks dan surel yang tidak terbatas. Pemerintahan Biden kemungkinan akan mencoba membatalkan atau mengatur ulang aturan tersebut. (SKO)

Tags:
Amerika SerikatChinaDonald Trumpekonomi amerikaekonomi globalHeadlinejoe bidenKamala Harriskebiajakan ASperang dagangPilpres AS
%d blogger menyukai ini: