Inspiratif! Tujuh Karyawan BUMN di Magelang Berdayakan Sampah Sekitar Candi Borobudur

25 November 2021 20:08 WIB

Penulis: Rizky C. Septania

Editor: Rizky C. Septania

Warga mengolah sampah di sekitar Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah (dok/Humas Telkom)

Magelang, (Jatengaja.com) – Milzam Danar Amadis, Muhamad Dimas Rahmanda, dan Syauqi Abdurrohman, bersama empat rekannya sesama karyawan salah satu BUMN di Magelang ,  Jawa Tengah, menggagas sebuah social movement.

Sekelompok anak muda yang bekerja di Telokom Witel Magelang  tersebut merasa terpanggil untuk berperan aktif memelihara lingkungan di sekitar Objek Wisata Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. 

Langkah sosial yang mereka lakukan bermula dai 12 ton sampah yang menumpuk setiap harinya. Dan, dan 30-40% dari sampah tersebut adalah plastik. Dan hingga kini, belum ada upaya maksimal mengelola sampah terutama plastik di lingkungan Candi Borobudur dan area desa sekitarnya.

“Padahal, sampah plastik bisa menjadi keuntungan alternatif bagi masyarakat, asalkan kita tahu bagaimana mengolah dan mendaur ulang sampah plastik tersebut,” kata Milzam Danar Amadis, mileneal Telkom Witel Magelang. 

Desa Tuksongo merupakan desa yang tidak jauh dari Candi Borobudur, sebuah destinasi wisata utama di Indonesia. Meningkatnya wisatawan setiap tahunnya membuat sampah yang dihasilkan pun ikut melonjak. 

Melalui kolaborasi dengan TPSB Balkondes binaan Telkom, akhirnya dapat diwujudkan sebuah gerakan untuk menciptakan lingkungan yang lebih sehat dan berlanjut (sustainable).

Pengolahan Sampah

Langkah konkret yang mereka lakukan antara lain meluncurkan program #DaurBikinMakmur. Yaitu membuat sistem pengolahan sampah salah satunya alat untuk mendaur ulang plastik.

Alat ini terdiri atas shredder, injection, dan extrusion. Mereka mengubah bongkahan plastik menjadi potongan kecil yang sesuai dengan kebutuhan. Tak hanya itu, mereka juga mendorong masyakat sekitar untuk mengumpulkan sampah plastik yang dibuang.

Melalui program #DaurBikinMakmur ini, Milzam dan kawan-kawan juga memanfaatkan sampah organik yang dikumpulkan dari warga Desa Tuksongo untuk menghasilkan Maggot atau belatung- baby larva dari lalat jenis tentara hitam.

Dipilihnya belatung karena belatung memiliki beberapa fungsi dan keuntungan. Yakni belatung dewasa dijual langsung ke konsumen sebagai bahan pakan ternak Budidaya Lele dan digunakan dalam proses pembuatan kompos non-organik.

“Melalui program ini, kami memanfaatkan maggot hasil proses peleburan sampah organik untuk dijadikan pakan Lele,” ujar Milzam.

Perkembang-biakan lele termasuk cepat dan menghasilkan keuntungan. Program pengembangan TPS 3R Tuksongo Borobudur ini bekerjasama dengan Telkom Indonesia. Seluruh proses pengembangan ini saling berkaitan satu dengan lainnya. 

Harapannya selain mengelola sampah sehingga ramah lingkungan juga lebih menguntungkan dari sisi finansial, serta  bermanfaat untuk masyarakat sekitar. 

Berkat program #DaurBikinMakmur tersebut masyarakat desa menjadi lebih “pintar” dalam pengelolaan dan pemanfaatan sampah. Saat ini, malah masyarakat sudah mulai melakukan pemilihan sampah secara mandiri.

Nilai Tambah

Mustadi selaku GM Witel Magelang sangat mendukung kegiatan ini, dengan memberikan keleluasaan kepada tim Daur Bikin Makmur dalam berinovasi dan pengembangan selanjutnya. 

Terbukti dengan munculnya system IT yang akan lebih memberikan nilai tambah. 

“Sesuai dengan Purpose Telkom Group yang ingin mewujudkan bangsa yang lebih sejahtera dan berdaya saing serta memberikan nilai tambah yang terbaik bagi para pemangku kepentingan, kegiatan semacam ini sangat dibutuhkan masyarakat, dan melalui digitalisasi Daur Bikin Makmur akan menjadikan masyarakat lebih maju dan dapat dijadikan percontohan di tempat lain”, kata Mustadi. 

Dalam waktu dekat, Milzam dan kawan-kawan dengan dukungan Telkom akan mengembangkan sistem IT untuk memonitoring project sampah sampai proses penjualan kepada masyarakat umum.

Selain itu, pengembangan TPS nantinya akan menjadi destinasi wisata edukasi untuk meningkatkan awarenessterhadap lingkungan dan pengolahan sampah.

Pada Januari 2021 lalu, inisiatif anak-anak muda Telkom ini berbuah Penghargaan Honorable Mention dalam BUMN Corporate Communications and Sustainability Summit (BCOMSS 2021) untuk kategori Creating Shared Value terhadap program. Menteri BUMN Erick Thohir menyerahkan langsung penghargaan tersebut. 

Keberhasilan gerakan #DaurBikinMakmur menjadi bukti di tangan anak muda yang tadinya  dirasa tidak mungkin menjadi mungkin. #AyoBikin Nyata. (-)

Tulisan ini telah tayang di jatengaja.com oleh Sulistya pada 24 Nov 2021 

Berita Terkait