Inilah Daftar Vaksin COVID-19 Yang Ada Sekarang dan Cara Kerjanya

JAKARTA-Lusinan vaksin virus corona memasuki uji klinis selama tahun 2020, dan sekarang, beberapa telah diizinkan untuk penggunaan darurat di berbagai negara. Ini berarti suntikan dapat diberikan kepada publik sementara pengembangnya terus mengumpulkan data tentang keamanan dan kemanjurannya.

Jika mereka memenuhi semua kriteria yang diperlukan, vaksin ini dapat disetujui sepenuhnya di masa mendatang, dan di beberapa tempat, vaksin tersebut sudah disetujui.

Inilah daftar vaksin COVID-19 yang sekarang digunakan di seluruh dunia sebagaimana dilaporkan Live Science 12 Januari 2021.

Pfizer-BioNTech

Vaksin ini dikembangkan oleh Pfizer dan perusahaan bioteknologi Jerman BioNTech. Sebuah studi menunjukkan vaksin 95% efektif mencegah COVID-19. Vaksin diberikan dalam dua dosis dengan selang tiga minggu, dan harus disimpan pada suhu minus 70 derajat Celsius.

Pada 11 Desember 2020, vaksin Pfizer-BioNTech menjadi vaksin COVID-19 pertama yang diizinkan untuk penggunaan darurat oleh Food and Drug Administration (FDA) atau Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika.

Beberapa negara lain juga telah mengesahkan vaksin untuk penggunaan darurat, termasuk Inggris, Argentina, Chili dan Singapura, dan Uni Eropa mengikutinya pada 21 Desember. Bahrain, Kanada, Arab Saudi dan Swiss telah sepenuhnya menyetujui vaksin tersebut.

Vaksin menggunakan molekul yang disebut mRNA sebagai basisnya. MRNA berisi instruksi untuk membangun protein spesifik,  dalam hal ini mRNA dalam kode vaksin untuk protein lonjakan virus corona. Sebuah struktur yang menempel di permukaan virus dan digunakan untuk menginfeksi sel manusia.  Begitu berada di dalam tubuh, vaksin menginstruksikan sel manusia untuk membangun protein ini dan sistem kekebalan belajar untuk mengenali dan menyerangnya.

Moderna

Perusahaan biotek Moderna Amerika dan National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) adalah pengembang vaksi ini. Vaksin  juga menggunakan mRNA sebagai basisnya dan diperkirakan 94,5% efektif mencegah COVID-19.

Seperti vaksin Pfizer-BioNTech, vaksin ini diberikan dalam dua dosis, tetapi dengan jarak empat minggu, bukan tiga. Perbedaan lainnya adalah vaksin Moderna dapat disimpan pada suhu minus 20 C, dan tidak membutuhkan pembekuan seperti suntikan Pfizer.

Amerika mengesahkan vaksin Moderna untuk penggunaan darurat pada 18 Desember, dan Israel serta European Medicines Agency, sebuah badan Uni Eropa, keduanya mengesahkan untuk penggunaan darurat pada Januari. Kanada sepenuhnya menyetujui vaksin pada 23 Desember.

Oxford-AstraZeneca

Vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan perusahaan farmasi AstraZeneca diperkirakan sekitar 70% efektif untuk mencegah COVID-19. Namun dosis tampaknya meningkatkan kemanjuran ini.

Menurut penelitian awal orang yang diberi dua dosis ukuran penuh, dengan jarak 28 hari, vaksin itu sekitar 62% efektif. Pada mereka yang diberi dosis setengah diikuti dengan dosis penuh, vaksin itu 90% efektif. Namun, peserta uji klinis yang mendapat setengah dosis karena kesalahan, dan beberapa ilmuwan mempertanyakan apakah hasil awal tersebut bisa dipertanggungjawabkan.

Inggris dan Argentina mengesahkan vaksin Oxford-AstraZeneca untuk penggunaan darurat pada akhir Desember. India serta Meksiko mengesahkan vaksin untuk penggunaan darurat pada Januari.  Vaksin itu berisi versi adenovirus yang dilemahkan. Ini adalah  virus flu biasa yang secara alami menginfeksi simpanse.

Para ilmuwan memodifikasi virus sehingga tidak dapat mereplikasi dalam sel manusia dan kemudian menambahkan gen yang mengkode protein lonjakan virus corona. Di dalam tubuh, vaksin memasuki sel dan mengirimkan gen protein lonjakan ini, yang digunakan sel untuk membangun protein lonjakan itu sendiri. Kehadiran protein lonjakan memicu respons imun.

Sinopharm (Wuhan Institute of Biological Products)

Sinopharm, Grup Farmasi Nasional China milik negara, dan Institut Produk Biologi Beijing mengembangkan vaksin dari virus corona yang tidak aktif. Ini berarti versi modifikasi dari SARS-CoV-2 yang tidak dapat mereplikasi. Pada akhir Desember, Sinopharm mengumumkan vaksin yang disebut BBIBP-CorV, lebih dari 79% efektif.

Pada September 2020, China memberikan otorisasi kepada Sinopharm untuk memvaksinasi pekerja konstruksi, diplomat, dan pelajar dengan salah satu dari dua kandidat vaksin COVID-19, termasuk BBIBP-CorV. Hampir 1 juta orang telah menerima vaksin hingga November.

Uni Emirat Arab mengizinkan BBIBP-CorV untuk penggunaan darurat pada bulan September dan kemudian sepenuhnya menyetujui vaksin tersebut pada bulan Desember. Bahrain dan China juga sepenuhnya menyetujui vaksin pada bulan Desember, dan Mesir mengesahkannya untuk penggunaan darurat pada Januari 2021. Vaksin diberikan dalam dua dosis dengan selang waktu tiga minggu.

Kandidat vaksin kedua Sinopharm, yang dikembangkan oleh Institut Produk Biologi Wuhan, juga menggunakan virus corona yang tidak aktif sebagai basisnya. Vaksin tersebut telah diizinkan untuk penggunaan darurat di China dan UEA, tetapi sedikit yang diketahui tentang kemanjurannya.

CanSino

CanSino Biologics, bekerja sama dengan Institut Bioteknologi Beijing, mengembangkan vaksin COVID-19 menggunakan adenovirus yang dilemahkan, tetapi yang secara alami menginfeksi manusia, bukan simpanse. Uji klinis tahap akhir dengan vaksin masih berlangsung dan kemanjurannya belum diketahui. Suntikan diberikan dalam dosis tunggal. Pada Juni 2020, vaksin CanSino diberikan persetujuan untuk digunakan oleh militer China.

Sinovac

Perusahaan China Sinovac Biotech mengembangkan vaksin dari versi SARS-CoV-2 yang tidak aktif. Vaksin, yang disebut CoronaVac, diberikan dalam dua dosis dengan selang waktu 14 hari. China mengesahkan vaksin untuk penggunaan darurat pada Juli.

Perkiraan bervariasi mengenai seberapa baik vaksin melindungi terhadap COVID-19, dan perkiraan resmi belum dikeluarkan. Satu uji klinis di Brasil menunjukkan bahwa vaksin itu sekitar 78% efektif pada satu subkelompok kecil pasien, tetapi pada semua orang kemanjurannya mungkin mendekati 63%. Indonesia menjadi salah satu negara yang mengizinkan vaksin ini untuk penggunaan darurat dan vaksinasi akan dimulai 13 Januari 2020.

Bharat Biotech

Perusahaan India Bharat Biotech, bersama dengan Dewan Riset Medis India dan Institut Virologi Nasional mengembangkan vaksin dari virus corona yang tidak aktif, yang disebut Covaxin. Vaksin ini diberikan dalam dua dosis, berjarak empat minggu, dan telah diizinkan untuk penggunaan darurat di India. Khasiatnya belum dilaporkan ke publik.

Gamaleya Research Institute

Institut Penelitian Gamaleya Kementerian Kesehatan Rusia mengembangkan kandidat vaksin virus corona yang disebut Sputnik V. Vaksin tersebut mengandung dua virus flu biasa, atau adenovirus, yang telah dimodifikasi sehingga tidak mereplikasi pada manusia. Virus yang dimodifikasi juga mengandung gen yang mengkode protein lonjakan virus corona.

Pada November, Rusia mengumumkan bahwa vaksin tersebut lebih dari 91,4% efektif dalam mencegah COVID-19. Pada bulan yang sama, Rusia mulai menawarkan vaksin kepada warganya sebagai bagian dari kampanye vaksinasi massal. Rusia telah menyetujui vaksin untuk penggunaan terbatas pada Agustus. Sejak November, Belarusia, Argentina dan Serbia juga telah mengesahkan vaksin untuk penggunaan darurat.

Vector Institute

Pada Oktober 2020, Rusia memberikan “persetujuan peraturan” untuk vaksin kedua, yang dikembangkan oleh Vector Institute, pusat penelitian biologi Rusia. Vaksin tersebut mengandung peptida virus corona, yang merupakan bagian kecil dari protein yang ditemukan dalam virus. Seperti Sputnik V, vaksin tersebut mendapat persetujuan di Rusia sebelum uji klinis skala besar dilakukan. Sampai sekarang, khasiatnya masih belum diketahui.

Tags:
cara kerja vaksin coronaharga vaksin covid-19jenis vaksin coronavaksin coronavaksin COVID-19