Inilah Alasan Para Peneliti Mengkhawatirkan COVID-19 Varian Delta

05 Juli 2021 05:32 WIB

Penulis: Justina Nur Landhiani

Elderly senior woman patients put hands on her head with headache in hospital – senior female medical and healthcare concept

JAKARTA – Pandemi COVID-19 tampaknya belum menunjukkan tanda-tanda akan segera berakhir.

Bahkan kini muncul berbagai varian mutasi COVID-19, salah satunya adalah varian Delta.

Kini, COVID-19 varian Delta telah menyebar secara global. Para ahli beranggapan bahwa versih ini jauh lebih menular daripada varian virus COVID-19 sebelumnya.

Sementara beberapa orang yang divaksinasi telah mengembangkan COVID-19 dari varian delta, mereka tampaknya memiliki gejala yang lebih ringan daripada orang yang tidak divaksinasi.

Varian ini pertama kali diidentifikasi di India dikatakan lebih menular daripada varian Inggris (sekarang dikenal sebagai alpha).

Varian delta merupakan versi virus corona yang ditemukan di lebih dari 80 negara sejak pertama kali terdeteksi di India. Varian delta sekarang berpotensi bertanggung jawab atas lebih dari 90 persen dari semua kasus baru di Inggris, menurut data dari Public Health England.

Di Amerika Serikat, varian ini diyakini bertanggung jawab atas sekitar 25 persen dari semua kasus baru, tetapi persentase itu berkembang pesat.

Di Amerika Serikat, varian delta mempengaruhi sebagian besar orang yang tidak divaksinasi atau hanya divaksinasi sebagian.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), hampir 78 persen populasi yang berusia lebih dari 65 tahun divaksinasi. Karena banyak orang tua dan mereka yang memiliki penyakit bawaan sudah divaksinasi, virus menyebar terutama di antara mereka yang termasuk pasien berusia 20-an, 30-an, dan 40-an yang tidak divaksinasi atau vaksinasi sebagian.

Apa yang membuat varian delta dan delta plus lebih memprihatinkan, selain dari tingkat penularannya yang meningkat, adalah bahwa mereka dapat menempatkan pasien pada risiko mengembangkan masalah kesehatan jangka panjang lainnya, meskipun data tentang itu masih awal.

Secara luar biasa, data menunjukkan bahwa vaksinasi masih merupakan cara yang paling dapat diandalkan untuk menghindari tertular atau menularkan jenis COVID-19 apa pun, termasuk varian delta.

Berita Terkait