Induk Rumah.com PropertyGuru Sepakat Melantai di Bursa New York dengan Skema SPAC

27 Juli 2021 14:03 WIB

Penulis: Reza Pahlevi

Editor: Rizky C. Septania

Logo PropertyGuru. Foto: PropertyGuru (PropertyGuru)

JAKARTA – Perusahaan teknologi properti (proptech) PropertyGuru berencana akan melakukan penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) di Bursa Efek New York (New York Stock Exchange). 

Untuk melakukan IPO, induk usaha Rumah.com ini menandatangani kesepakatan bersama Bridgetown 2, sebuah perusahaan akuisisi bertujuan khusus atau Special Purpose Acquisition Company (SPAC) yang didirikan Pacific Century Group dan Thiel Capital LLC.

CEO sekaligus Managing Director PropertyGuru, Hari V Krishnan telah menjadi pemimpin pasar dalam persaingan perusahaan proptech lainnya di Asia Tenggara.

“Kesuksesan perusahaan sebagian besar merupakan hasil investasi teknologi selama bertahun-tahun dan menangkap peluang pertumbuhan strategis,” ujarnya dalam keterangan resmi, dikutip Selasa, 27 Juli 2021.

Hari mengungkapkan PropertyGuru berhasil mencatatkan pertumbuhan pendapatan tahunan rata-rata tahunan sekitar 25% selama 4 tahun terakhir sebelum pandemi COVID-19.

Menurutnya, PropertyGuru menghubungkan pembeli atau penyewa dengan penjual atau pemilik hunian serta memberikan layanan pemasaran digital untuk agen dan pengembang properti. 

Selain itu, mereka juga mengotomatisasi proses penjualan untuk pengembang properti, pasar hipotek digital dan broker, dan layanan konsultasi data properti untuk bank, appraisal, dan pengembang properti.

PropertyGuru didirikan pada 2007 di Singapura dan kini telah berkembang sebagai marketplace properti digital besar di Asia Tenggara. PropertyGuru menguasai pasar di Singapura, Vietnam, Malaysia, dan Thailand.

Perusahaan tersebut juga memiliki lebih dari 2,8 juta listing real estat bulanan dan melayani 37 juta pencari properti bulanan serta 49.000 agen properti. Saat ini, PropertyGuru beroperasi di lima negara Asia Tenggara, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Merger-nya Bridgetown 2 dan PropertyGuru ini membuat kedua perusahaan memiliki nilai gabungan sebesar US$1,35 miliar (Rp19,54 triliun) dalam penutupan pasar Jumat, 23 Juli 2021. 

Berita Terkait