Ilmuwan Temukan Sumber Sinyal Radio Misterius dari Ruang Angkasa

QUEBEC-Para astronom telah melacak ledakan energi radio yang misterius dan intens yang berasal dari dalam galaksi kita sendiri. Asal usul semburan radio cepat atau fast radio bursts (FRB) sebagian besar masih belum diketahui, tetapi pengamat sekarang telah menemukan asal-usulnya ke benda langit tertentu. FRB cenderung hanya bertahan sepersekian detik tetapi bisa 100 juta kali lebih kuat dari Matahari.

Data yang diambil dari teleskop di seluruh dunia diterbitkan dalam tiga makalah di jurnal ‘Nature’ pada hari Rabu 4 November 2020. Sebuah tim ilmuwan internasional menggunakan pengamatan yang dibuat oleh teknologi di Kanada, AS, China, dan orbit di sekitar Bumi.

Untuk menguji teori terkemuka bahwa FRB berasal dari magnetar – bintang dengan medan magnet yang sangat kuat – para astronom mencoba memposisikan asal semburan dalam berbagai area di langit.

Ini secara teori akanmemungkinkan para peneliti untuk mengasosiasikan FRB dengan objek luar angkasa yang ada dan yang diketahui dan menghubungkan semburan energi radio dengan fenomena astronomi. Studi baru ini adalah yang pertama secara aktif menghubungkan FRB dengan magnetar, atau, paling tidak, merupakan indikasi kuat asosiasi mereka.

“Kami menghitung bahwa ledakan kuat yang datang dari galaksi lain tidak akan bisa dibedakan dari beberapa semburan radio cepat, jadi ini benar-benar memberi bobot pada teori yang menunjukkan bahwa magnetar bisa berada di belakang setidaknya beberapa FRB,” kata Pragya Chawla, salah satu penulis studi dan mahasiswa PhD di Fakultas Fisika Universitas McGill Quebec.

FRB tetap menjadi misteri. Bahkan jika para astronom dapat membuktikan asal mereka di magnetar, mereka masih perlu menemukan mekanisme yang melaluinya magnetar menghasilkan FRB.

“Ada misteri besar tentang apa yang akan menghasilkan ledakan energi yang luar biasa ini, yang hingga sekarang kita telah melihat datang dari separuh alam semesta,” kata Kiyoshi Masui, asisten profesor fisika di MIT, yang memimpin analisis tim tentang kecerahan FRB .

“Ini adalah pertama kalinya kami dapat menghubungkan salah satu semburan radio cepat yang eksotis ini ke satu objek astrofisika”.

FRB Milky Way pertama kali diidentifikasi pada 27 April, ketika beberapa sinar X dan emisi sinar gamma yang berasal dari magnetar di sisi lain Bima Sakti diambil oleh para ilmuwan menggunakan dua teleskop luar angkasa Amerika Utara.

Keesokan harinya, para peneliti menggunakan dua teleskop untuk mengamati area ruang di mana mereka pertama kali menangkap ledakan yang dikenal sebagai FRB 200428. Fenomena ini juga yang pertama kali diidentifikasi sejauh ini untuk mengirimkan emisi selain hanya gelombang radio.

FRB pertama kali ditemukan pada tahun 2007, menyebabkan spekulasi luas seputar asal-usul ledakan energi yang intens tersebut. Magnetar menjadi penyebab yang paling mungkin, terutama karena teori bahwa medan magnet mereka dapat berfungsi seperti mesin, menciptakan dan mendorong ledakan.

Tags:
fast radio burstsgelombang radioNASAruang angkasasatelitteknologi ruang angkasa
%d blogger menyukai ini: