IHSG Berpotensi Bearish Pasca HUT RI, Investor Bisa Simak 8 Rekomendasi Saham Ini

18 Agustus 2021 07:02 WIB

Penulis: Drean Muhyil Ihsan

Editor: Sukirno

Awak media mengambil gambar layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin, 22 Maret 2021. Foto: Ismail Pohan/TrenAsia

JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksikan mengalami momentum bearish pada perdagangan Rabu, 18 Agustus 2021. Sejumlah sentimen dan indikator mengafirmasi kondisi tekanan IHSG pada hari ini.

Kepala Riset Reliance Sekuritas Indonesia, Lanjar Nafi mengatakan, IHSG mengalami break out support MA 20 hari dan akan menguji support MA 50 hari. Secara teknikal, pergerakan akan dikonfirmasikan pada support MA50 hari pada kisaran 6.068.

Apabila terjadi rebound di level tersebut, kata dia, maka akan menjadi titik balik pergerakan tren positif. Namun, jika break out akan menjadi momentum jual dengan potensi terbentuknnya pola head and shoulders dengan indikasi pelemahan lanjutan hingga kembali menguji MA200 dikisaran 5.979 saat ini.

Ia memaparkan, indikator stochastic dan RSI bergerak pada momentum bearish mengiringi pergerakan tertekan dari indikator MACD yang mengalami negatif histogram. Sehingga, IHSG diperkirakan  bakal bergerak tertekan menguji support dengan rentang 6.020 – 6.110.

“Saham-saham yang dapat dicermati secara teknikal di antarnya BBRI, CTRA, HRUM, ICBP, INDF, TBIG, TOWR, dan WIKA,” tulis Lanjar melalui riset harian yang diterima TrenAsia.com, Rabu, 18 Agustus 2021.

Sebelumnya, IHSG ditutup melemah 0,84% menuju level 6.087,91 pada akhir perdagangan Senin, 16 Agustus 2021. Pada saat itu, indeks telah bergerak melemah sejak awal sesi perdagangangan. Investor asing tercatat beli bersih (net buy) sebesar Rp555,30 miliar.

Saham EMTK, DCII, BUKA, ARTO dan BRIS menjadi pemberat (laggard) pergerakan IHSG. Sedangkan, saham BBRI, TLKM dan ASII yang menjadi pemimpin penguatan tidak mampu menahan pelemahan hingga akhir perdagangan. 

Berita Terkait