IFG Life Bertekad Bangun Model Bisnis Asuransi Jiwa Yang Berbeda

JAKARTA – Indonesia Financial Group (IFG) Life telah resmi ditetapkan oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai holding perasuransian dan penjaminan.

Penetapan tersebut merujuk pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 20 Tahun 2020 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara ke dalam Modal Saham PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) yang kini namanya menjadi IFG.

Direktur Bisnis IFG Life Pantro Pander Silitonga mengungkapkan, perusahaannya bakal membangun bisnis dengan model yang berbeda dari pasar asuransi jiwa saat ini.

“Sebagai asuransi milik negara, penting untuk mengembalikan marwah asuransi kepada proteksi atau perlindungan kepada masyarakat,” ungkapnya dalam konferensi daring, Selasa, 20 Oktober 2020.

Menurutnya, pasar asuransi jiwa saat ini sebagian besar produknya besifat investasi. Berdasarkan portofolionya, pembagian untuk porsi unitlink tercatat paling besar, yakni 65% dari total produk asuransi. Sementara itu, produk endowment sebesar 25%, kemudian sisanya adalah asuransi jiwa.

IFG Life yang merupakan bakal perusahaan pengganti PT Asuransi Jiwasraya (Persero), lanjutnya, mempunyai bisnis yang berfokus pada perlindungan masyarakat, khususnya asuransi jiwa dan kesehatan, serta pengenalan dana pensiun.

Sebagai holding perusahaan asuransi dan penjaminan milik negara, lanjutnya, IFG Life memegang sejumlah aspek.

Pertama, aspek strategis berkaitan dengan rencana dan kebijakan perusahaan dalam mencapai strategi dan tujuan perusahaan. Kedua, aspek finansial dilakukan dengan mereview kebutuhan modal anggota holding, monitoring, dan evaluasi atas penggunaan dana.

Terakhir, aspek manajemen risiko dan operasional berkaitan dengan tata kelola perusahaan. “IFG Life akan menghindari perebutan pangsa pasar serta pricing war,” tambahnya.

Sebagai informasi, setelah menjadi IFG Life, total aset BPUI dari Rp4,7 triliun akan bertambah menjadi Rp72,5 triliun.

Sementara itu, total ekuitas perseroan juga meningkat dari Rp1,3 triliun menjadi Rp36,7 triliun. Kemudian pendapatan menjadi Rp4,2 triliun dari sebelumnya Rp127 miliar, dan laba bersih juga akan meningkat dari Rp19 miliar menjadi Rp536 miliar.

Dalam pendiriannya, perusahaan baru ini disebutkan membutuhkan modal kurang lebih Rp2,4 triliun. Sumber pendanaannya didapatkan dari dua pos, yakni suntikan penyertaan modal negara (PMN) Rp20 triliun, dan funding  atau BPUI sebesar Rp4,7 triliun.

Tags:
asuransi jiwaasuransi umumBPUIIFG LifeIndonesia Financial GroupJiwasrayaPT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI)PT Jiwasraya (Persero)
Aprilia Ciptaning

Aprilia Ciptaning

Lihat Semua Artikel ›

%d blogger menyukai ini: