Hingga Oktober 2020, Konsumen Belum Juga Optimistis

JAKARTA – Bank Indonesia (BI) dalam laporan terbaru mengatakan perbaikan keyakinan konsumen masih tertahan pada Oktober 2020.

Diketahui, Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) pada bulan kesepuluh tahun ini sebesar 79, lebih rendah dibandingkan 83,4 pada September 2020.

Penurunan tersebut terjadi pada sebagian besar kelompok yang tingkat pengeluarannya sebesar Rp1-Rp2 juta per bulan.

Dari sisi usia, hal ini terjadi pada responden dengan usia 31-40 tahun. Sementara secara spasial, penurunan keyakinan konsumen terjadi di 13 kota, dengan penurunan terdalam di Pontianak (-17,9 poin), diikuti Mataram (-13,3 poin), dan Banten (-11,4 poin).

Meskipun demikian, Direktur Eksekutif BI Onny Widjanarko menjelaskan, keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi ke depan tetap berada pada level optimistis. Hal ini dibuktikan dengan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) sebesar 106,6.

“Ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi cukup kuat, didukung oleh ekspektasi terhadap penghasilan dan ketersediaan lapangan kerja,” mengutip dalam keterangan resmi, Selasa, 10 November 2020.

Onny mengungkapkan, rata-rata proporsi pendapatan konsumen yang digunakan pada Oktober 2020 meningkat dari sebelumnya, yakni 68,8% menjadi 69,4%.

“Peningkatan tersebut diikuti dengan menurunnya pendapatan yang disimpan dari 19,8 persen menjadi 19,3 persen,” ujarnya.

Kemudian, rata-rata rasio pembayaran cicilan/utang (debt to income ratio) juga turun dari 11,4% menjadi 11,3%.

Tags:
Bank IndonesiaBIHeadlineIEKIKKindeks ekspektasi konsumenIndeks Keyakinan Konsumen (IKK)
Aprilia Ciptaning

Aprilia Ciptaning

Lihat Semua Artikel ›

%d blogger menyukai ini: