Grab Yakin Merger SPAC Jelang IPO di AS senilai Rp570 Triliun Tercapai Tahun Ini

14 September 2021 10:01 WIB

Penulis: Sukirno

Editor: Sukirno

Grab Yakin Merger SPAC Jelang IPO di AS senilai Rp570 Triliun Tercapai Tahun Ini. Foto: Ismail Pohan/TrenAsia (Trenasia.com)

JAKARTA - Grab, perusahaan ride-hailing dan layanan pesan-antar terbesar di Asia Tenggara, segera merampungkan proses merger menjelang penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) di Amerika Serikat dengan nilai US$40 miliar setara Rp570 triliun.

Akan tetapi, manajemen Grab menurunkan perkiraan setahun penuh pada Selasa, mengutip ketidakpastian baru atas pembatasan pergerakan terkait pandemi, meskipun mendorong tingkat vaksinasi di wilayah tersebut.

Grab yang berbasis di Singapura juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka membuat kemajuan dalam kesepakatan rekor mergernya yang disepakati dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC) atau perusahaan cangkang AS Altimeter Growth Corp tahun ini.

Perusahaan itu menegaskan kembali bahwa kesepakatan, senilai hampir US$40 miliar, diharapkan akan selesai pada kuartal IV-2021.

Grab, yang beroperasi di delapan negara dan lebih dari 400 kota di wilayah berpenduduk 650 juta orang, mengatakan pihaknya memperkirakan akan melaporkan penjualan bersih tingkat grup yang disesuaikan sebesar US$2,1 miliar hingga US$2,2 miliar dibandingkan dengan perkiraan US$2,3 miliar yang diumumkan pada April.

Perusahaan juga memperkirakan kerugian EBITDA (pendapatan perusahaan yang belum dikurangi bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) yang disesuaikan tingkat grup sebesar US$0,7 miliar menjadi US$0,9 miliar untuk tahun ini dibandingkan dengan kerugian EBTIDA yang diproyeksikan sebelumnya sebesar US$0,6 miliar.

“Prospek Grab tahun penuh 2021 mengantisipasi perpanjangan penguncian sebagian dan total di beberapa negara tempat Grab beroperasi sebagai akibat dari penyebaran COVID-19 yang berkelanjutan,” kata perusahaan itu.

Penjualan bersih disesuaikan kuartal II-2021 Grab melonjak 92% menjadi US$550 juta sementara kerugian EBITDA yang disesuaikan naik 4% menjadi US$214 juta.

“Bisnis pengiriman kami terus berkinerja lebih baik dan berkembang pesat, dengan penambahan penawaran baru seperti GrabMart dan GrabSupermarket, dan kami berharap untuk terus berinvestasi besar-besaran di segmen ini,” kata Chief Financial Officer Grab Peter Oey.

Berita Terkait