DPR Soroti Kalung Kayu Putih Anti Corona dari Kementan

JAKARTA – Selain mendapat komentar dari sejumlah akademisi, kalung antivirus COVID-19 dari  Eucalyptus atau minyak kayu putih temuan Kementerian Pertanian (Kementan) juga disorot oleh anggota DPR RI.

Saleh Partaonan Daulay, anggota Komisi IX DPR RI menyebut Kementan harus melakukan penelitian lanjutan terkait dengan kalung antivirus corona yang hendak diproduksi.

Pasalnya, kalung antivirus corona tersebut sampai sejauh ini disinyalir belum dapat dipastikan keampuhannya karena masih banyak peneliti dan lembaga penelitian yang masih meragukan temuan tersebut.

“Menurut saya, temuan itu masih perlu didalami lagi. Kementan harus melibatkan lembaga riset lain. Jika banyak yang belum yakin, tentu belum tepat jika diproduksi massal,” kata Saleh kepada TrenaAsia.com melalui aplikasi WhatsApp, Senin, 6 Juli 2020.

Awal Temuan

Sabtu, 4 Juli 2020 lalu Kementan merilis temuan kalung tanaman eucalyptus atau minyak kayu putih dapat menangkal virus COVID-19. Namun, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan),  Fadjri Djufry mengatakan kalung ini bukan obat oral dan juga bukan vaksin.

Penelitian Kementan menyebut minyak atsiri eucalyptus citridora dapat menginaktivasi virus avian influenza (flu burung) subtipe H5N1, gammacorona virus, dan betacoronavirus sehingga mempunyai kemampuan antivirus.

Dengan demikian, kalung tersebut dikatakan mampu membunuh virus Corona. Namun, virus corona yang dimaksud bukan virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19. Karena itu, belum bisa diklaim sebagai antivirus Corona.

Saleh sendiri mengaku telah mencoba produk tersebut, dalam pengakuannya produk tersebut berbentuk seperti obat gosok. Adapun, sensasi saat digosokkan ke leher atau kulit akan teraa sedikit panas dengan bau seperti minyak kayu putih.

“Setelah mencobanya, saya tidak tahu apakah itu efektif sebagai antivirus corona atau tidak. Yang saya tahu, banyak peneliti yang masih meragukan. Merekalah yang paling bisa memberikan justifikasi terhadap temuan-temuan seperti ini.”

Dengan dibuktikan melalui penelitian lebih lanjut, produk Kementan berpotensi menjadi salah satu temuan besar. Sebab, banyak negara tengah bergulat menemukan obat atau vaksin COVID-19 hingga kini.

Apabila sudah terverifikasi secara ilmiah, Indonesia dapat berkontribusi pada pemutusan ramtai penyebaran COVID-19 secara global. Sebaliknya, jika produk ini dengan gegabah diklaim dan diproduksi massal sebagai antivirus COVID-19, temuan ini justru akan mendapatkan sorotan negatif.

“Makanya, sekali lagi, sebelum produksi massal, pastikan dan uji kembali. Libatkan sebanyak mungkin para ahli. Terutama mereka yang nyata-nyata masih meragukan,” tegas Saleh. (SKO)

Tags:
Covid-19Eucalyptuskalung antivirus COVID-19kementerian pertanianMinyak Kayu PutihSaleh Partaonan Daulay
Ananda Astri Dianka

Ananda Astri Dianka

Lihat Semua Artikel ›

%d blogger menyukai ini: