Corona Hidupkan Tradisi Lama, Lonceng Abad Pertengahan Swiss Kembali Dibunyikan

Lausanne – Sebuah kota Swiss di tepi danau Jenewa, Lausanne menghidupkan kembali tradisi berabad-abad yang lalu di tengah pandemic corona. Penjaga katedral memanjat 153 anak tangga batu ke menara di malam hari dengan mengenakan topi hitam, menyalakan lentera dan membunyikan lonceng La Clemence untuk membangkitkan solidaritas dan keberanian warga.

Ini adalah praktik yang berasal dari Abad Pertengahan, ketika penjaga di Katedral Lausanne berjaga di atas kota dan membunyikan bel jika mereka melihat kebakaran.

“Kami dapat membandingkan pandemi ini dengan kebakaran di seluruh dunia yang telah menyebar dengan kecepatan kilat di semua benua,” kata Renato Hausler, salah satu penjaga katedral terakhir di Eropa, kepada Reuters Minggu 5 April 2020.

“Itu juga dianggap sebagai dorongan semangat, daripada sinyal kesulitan, semua orang mendengarnya dan itu membawa persatuan di antara warga untuk mengatasi kebakaran.”

Sejak minggu lalu Hausler telah membunyikan “La Clemence”, lonceng abad ke-16, hampir setiap malam, antara jam 10 malam sampai 2 pagi waktu setempat.

Jumlah kematian di Swiss akibat virus corona baru telah meningkat menjadi hampir 500 dan total infeksi yang dikonfirmasi mendekati 20.000.Hausler ingin “membuat orang tetap sadar mengenai apa yang terjadi, untuk tetap fokus”.

Tags:
Virus Corona
%d blogger menyukai ini: