Charles dan Diana: Mengenang Lagi ‘Pernikahan Abad Ini’

20 Juli 2021 14:16 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Editor: Amirudin Zuhri

JAKARTA-Pernikahan Pangeran Charles dan Lady Diana Spencer adalah salah satu yang paling mewah dalam sejarah kerajaan Inggris. Dianggap sebagai "pernikahan abad ini" oleh pers, semua mata tertuju pada London saat pasangan itu bertukar sumpah dan bersatu dalam pernikahan suci. 

Charles dan Diana pertama kali bertemu pada tahun 1977 ketika dia dikenalkan saudara perempuannya, Lady Sarah. Mereka mulai berkencan beberapa tahun kemudian. Namun, menurut Diana, pasangan itu baru bertemu 13 kali saat Charles berlutut dan melamar. Mereka mengumumkan berita itu secara terbuka pada 24 Februari 1981.

Cincin pertunangan Diana terbuat dari emas putih dan berisi batu safir 12 karat yang dikelilingi oleh 14 berlian solitaire. Cincin itu diambil dari koleksi perhiasan House of Garrard, bukan dibuat khusus, dan diperkirakan menelan biaya US$40.000.

Pernikahan itu terjadi pada 29 Juli 1981. Dua malam sebelumnya, gala ball diselenggarakan di Istana Buckingham, sementara Ratu Elizabeth II mengadakan makan malam untuk kepala negara dan pemerintahan pada malam berikutnya.

Salah satu simbol paling ikonik dari pernikahan pasangan ini adalah gaun pengantin Diana yang dirancang oleh David dan Elizabeth Emanuel. Pakaian, yang memamerkan gaya populer awal 1980-an. Baju  diselimuti kerahasiaan di bulan-bulan menjelang pernikahan.

Gaun taffeta gading yang rumit menampilkan korset bersulam dan pas dari payet dan panel renda Carrickmacross antik, yang berasal dari Queen Mary.. Gaun ditutupi 10.000 mutiara, dan train sepanjang sekitar 7,6 meter. Ini menjadi yang terpanjang dalam sejarah kerajaan.

Diana juga mengenakan kerudung sepanjang 140 meter, heirloom tiara ke-18, dan sepatu sutra yang disulam dengan 132 mutiara dan 542 manik-manik dan inisial "C" dan "D" yang dibuat dengan tangan di lengkungannya. 

Pangeran Charles mengenakan seragam komandan angkatan laut lengkapnya, dengan medali Jubilee Perak Ratu, bintang-bintang ordo Garter dan Thistle, dan sandi kerajaan Pangeran Wales di kedua bahunya. Dia juga membawa pedang gaun berumbai emas.

Pernikahan berlangsung di Katedral St. Paul di London, berbeda dengan tempat yang lebih tradisional di Westminster Abbey. Katedral tidak hanya memungkinkan lebih banyak tamu untuk hadir, tetapi juga memastikan prosesi yang lebih lama melalui kota.

Diana datang ke St. Paul's bersama ayahnya di Glass Coach. Kebaktian dipimpin oleh Alan Webster, dekan St. Paul, dan uskup agung Canterbury, Robert Runcie. Tiga orkestra dan paduan suara serta ansambel terus melantunkan musik.

Sebanyak 3.500 orang duduk di St. Paul, termasuk Nancy Reagan, Grace Kelly, dan anggota keluarga kerajaan. Di luar, jalan-jalan London penuh sesak dengan 600.000 orang yang ingin melihat calon Putri Wales, sementara 750 juta lainnya di 74 negara menyaksikan pernikahan itu secara langsung di televisi.

Diana dan Charles melanggar tradisi dengan sumpah mereka. Diana menghilangkan kata “obey” (patuh) dan memilih untuk mengikuti apa yang dilakukan pasangan Inggris modern. Keduanya tampak gugup selama momen besar itu. Diana secara tidak sengaja menyebut suaminya "Philip Charles Arthur George" (bukan Charles Philip), dan Charles mengatakan “thy goods,” (barangmu), bukan “thy worldly goods”(barang duniawimu).

Pasangan itu bertukar cincin yang terbuat dari emas Welsh dari tambang Clogau St David di Bontddu. Selama upacara, Charles lupa mencium istri barunya dan baru melakukan saat pengantin baru melangkah ke balkon Istana Buckingham.

Jika resepsi pernikahan dihadiri 3.500 tamu, makan malam berikutnya hanya dihadiri 120 orang. Kedua mempelai disuguhi makan malam istimewa yang meliputi brill saus lobster, krim jagung, dan stroberi dengan krim beku.

Jika sebagian besar pernikahan hanya memiliki satu kue, Charles dan Diana memiliki 27 kue. Kue resmi dibuat oleh David Avery, kepala pembuat roti di sekolah memasak Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Beratnya sekitar 100 kg,  tinggi 1,5 meter dan merupakan kue buah dekaden dengan tingkatan yang dipisahkan oleh kolom Romawi Korintus. Kue dihiasi dengan bunga, inisial pasangan, dan lambang keluarga kerajaan.

Banyak warga Inggris mengadakan pesta untuk merayakan pernikahan. Pada malam pernikahan, pertunjukan kembang api digelar di Hyde Park dan 100 suar dinyalakan di seluruh negeri.

Berantakan

Sayangnya, kebahagiaan hari pernikahan itu tidak bertahan lama, meski pasangan tersebut memiliki dua putra, Pangeran William dan Harry. Charles tetap mencintai mantannya, Camilla, sekarang Duchess of Cornwall. Pada tahun 1986, dia memutuskan bahwa pernikahan antara dia dan Diana telah "tidak dapat diperbaiki lagi" dan mulai berselingkuh dengan kekasih lamanya.

Pasangan itu berpisah pada tahun 1992 setelah kabar pernikahan mereka muncul ke publik, dan mereka bercerai pada tahun 1996. Dalam percakapan dengan teman-teman, Diana bahkan mengungkapkan pernikahan itu adalah "hari terburuk" dalam hidupnya.

Satu tahun setelah perceraian, Putri Wales secara tragis meninggal pada usia 36 tahun setelah mengalami kecelakaan mobil di Paris. Kematiannya, akibat pengemudinya mencoba melarikan diri dari paparazzi, memicu duka publik dan menjadi perhatian dunia.

Berita Terkait