Bertahun-Tahun Hanya Tergeletak di Dapur, Vas Ini Terjual Rp26 Miliar

25 Mei 2022 21:34 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Editor: Amirudin Zuhri

(Vas yang dilelang dengan harga Rp26 miliar/Drewatts )

LONDON-Sebuah vas China selama bertahun-tahun hanya diletakkan di dapur sebuah rumah di Inggris. Siapa sangka baru-baru ini  vas tersebut terjual dengan harga US$1,8 juta atau sekitar Rp26 miliar (kurs Rp14.600).

Vas berwarna biru yang lama diabaikan tersebut ternyata  berasal abad ke-18 dan  dihiasi dengan emas dan perak. Sejarawan kemudian menyadari bahwa itu pernah menjadi milik seorang kaisar.

Namun sejarah vas yang tidak jelas. Ini kemungkinan  - dikombinasikan dengan penjarahan istana China pada abad ke-19.

Vas itu memiliki tinggi 0,6 meter dan memiliki  simbol yang terkait dengan kaisar Qianlong. Kaisar keenam dinasti Qing.

Menurut pernyataan  perusahaan lelang Drewatts yang menjual vas itu pada pada 18 Mei 2022,  Qing merupakan dynast  kekaisaran terakhir  yang memerintah Tiongkok dari tahun 1735 hingga 1795. Vas itu dicat dengan warna yang disebut "biru pengorbanan". Dinamakan  demikian karena warna yang sama menghiasi bagian Kuil Surga di Beijing. Di kuil ini, kaisar Tiongkok akan mengorbankan hewan untuk berharap hasil panen yang baik.

Dekorasi pada vas terbuat dari campuran perak dan emas, dan mereka menggambarkan awan, burung bangau, kipas angin, seruling dan kelelawar. Menurut Mark Newstead,  spesialis serta konsultan keramik dan karya seni Asia dengan Drewatts, gambar-gambar ini adalah simbol kepercayaan Taois kaisar yang dikaitkan dengan kehidupan yang baik dan panjang.

“Kombinasi perak dan emas yang digunakan pada vas ini  secara teknis sangat sulit untuk dicapai dan itulah yang membuatnya begitu istimewa dan tidak biasa," kata Newstead. Dia  mencatat  seorang pria bernama Tang Ying (1682-1756) kerap dikreditkan dengan penciptaan teknik yang digunakan pada vas ini. Dia adalah  pengawas kekaisaran pabrik porselen di timur kota Jingdezhen.

Newstead menambahkan vas ini kemungkinan akan ditempatkan di Istana Terlarang  di mana kaisar China tinggal,  atau di salah satu istana kaisar lainnya.

Dibeli di Pedesaan

Banyak tentang sejarah vas ini tidak diketahui. “Vas itu dimiliki oleh seorang ahli bedah yang  kami percaya membelinya pada awal 1980-an," kata Newstead kepada Live Science melalui email Rabu 25 Mei 2022. 

Ahli bedah  itu adalah membelinya di  pedesaan di Midlands  Inggris dari tahun 1970-an dan hanya itu diketahui. Setelah ahli bedah meninggal, vas itu diberikan kepada putranya. Baik ahli bedah maupun putranya tidak menyadari nilai sebenarnya dan vas itu ditempatkan di dapur putranya selama beberapa waktu hingga Newstead pertama kali melihatnya pada akhir 1990-an.

Asal-usul vas yang tidak jelas dan sejarah pasukan asing yang menjarah istana di abad ke-19 menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang nilai etika. Vas ini kemungkinan  dijarah oleh pasukan asing pada abad ke-19 atau awal abad ke-20.

“Itu bisa saja hadiah dari kaisar kepada salah satu pejabatnya, dan keluarga pejabat itu bisa saja menjualnya di pasar terbuka pada abad ke-20 ketika mereka jatuh pada masa ekonomi yang sulit. Dan dari sana akan dijual lebih banyak lagi. Atau, itu bisa menjadi produk penjarahan militer tahun 1860 atau 1901, yang akan membuat lelangnya jauh lebih meragukan secara moral," kata Justin Jacobs, seorang profesor sejarah di American University di Washington, D.C kepada Live Science melalui email. 

Jacobs telah mempelajari dan menulis secara ekstensif tentang penjarahan seni Tiongkok pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. "Kami  tidak tahu [bagaimana vas itu meninggalkan China] dan kemungkinan besar kami tidak akan pernah tahu," kata Jacobs.

Berita Terkait