Bergabung ke Klub Elite, untuk Kali Pertama Kapal Selam Korsel Tembakkan Rudal Balistik

07 September 2021 12:04 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

SEOUL-Korea Selatan (Korsel) berhasil menguji peluncuran rudal balistik dari kapal selam atau yang dikenal sebagai SLBM. Keberhasilan ini menjadikannya bergabung dengan tujuh negara yang memiliki dan mengembangkan kemampuan tersebut.

Dilaporkan Bloomberg Selasa 7 September 2021, pengujian tersebut dilakukan pekan lalu dengan menembakkan rudal itu dari kapal selam Dosan Ahn Chang-ho seberat 3.000 ton.  

Hanya segelintir negara yang mampu menembakkan rudal balistik dari kapal selam yang menyelam atau dikenal sebagai SLBM.  SLBM telah dikembangkan oleh tujuh negara lain, termasuk Amerika Serikat, Rusia, China, Inggris, Prancis, India, dan Korea Utara. Semua negara itu juga memiliki gudang senjata nuklir yang biasanya digunakan untuk mempersenjatai SLBM.

Yonhap mengatakan rudal Korea Selatan akan menggunakan hulu ledak konvensional dan memiliki nama Hyunmoo 4-4. Rudal ini diyakini sebagai varian dari rudal balistik Hyunmoo-2B buatan dalam negeri dengan jangkauan sekitar 500 kilometer.

Kementerian pertahanan Korea Selatan tidak akan mengomentari peluncuran tersebut, dengan mengatakan: “Kami tidak mengkonfirmasi rincian masing-masing persenjataan kami untuk alasan keamanan.”

Uji coba itu dilakukan setelah Presiden Amerika Joe Biden dan Presiden Moon Jae-in mengakhiri pedoman rudal bilateral pada Mei yang telah lama membatasi pengembangan rudal Seoul di bawah jangkauan 800 kilometer. Langkah itu menempatkan kota-kota besar China di bawah jangkauan rudal Korea Selatan dan meningkatkan kemampuan Seoul untuk menyerang Korea Utara.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi dijadwalkan mengunjungi Seoul minggu depan untuk bertemu dengan mitranya dari Korea Selatan, menurut media Korea Selatan termasuk Yonhap, dan tes itu dapat mengaburkan kunjungannya.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah sibuk mencoba membangun program untuk meluncurkan rudal dari kapal selam. Pakar senjata mengatakan negara itu memiliki satu kapal selam yang mampu meluncurkan rudal dan tampaknya sedang membangun yang lain.

Negara tersebut terakhir menguji rudal balistik peluncuran kapal selam pada Oktober 2019, ketika menembakkan rudal Pukguksong-3 dari platform bawah air dengan perkiraan jangkauan sekitar 1.900 kilometer.

Korea Selatan telah mengembangkan rudal yang semakin kuat yang dirancang untuk menargetkan bunker dan terowongan Korea Utara. Selain itu juga untuk mengurangi ketergantungan militernya pada Amerika Serikat, yang menempatkan ribuan tentara di semenanjung itu.

Berita Terkait