Belum Ada Titik Balik, IMF Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Global Tetap Lamban

DAVOS-Pertumbuhan global tampaknya telah mencapai titik terendah tetapi tidak ada tanda-tanda akan terjadi rebound dan risiko mulai dari ketegangan perdagangan hingga guncangan iklim membuat prospeknya tidak pasti.

Untuk tahun 2020 dan 2021, Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) kembali memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya, sebagian besar disebabkan oleh pelambatan yang lebih tajam dari yang diperkirakan di India dan pasar negara berkembang lainnya. Meski kesepakatan perdagangan Amerika -China memunculkan harapan, IMF menyebutnya hal tersebut berada di posisi terbawah. .

Dengan perang dagang yang membebani ekspor dan investasi, ekonomi global tumbuh sebesar 2,9% tahun lalu, laju paling lambat sejak krisis keuangan global, meskipun pelonggaran bank sentral hampir disinkronkan yang menambahkan setengah poin persentase untuk pertumbuhan global.

“Kami belum mencapai titik balik,” kata Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva dalam konferensi pers pada malam pertemuan tahunan World Economic Forum (WEF) di resor ski Swiss Davos Senin (20/1) waktu setempat. “Kenyataannya adalah bahwa pertumbuhan global tetap lamban,” lanjutnya sebagaimana dilaporkan Reuters.

“Hanya di minggu-minggu pertama tahun baru kami telah menyaksikan peningkatan ketegangan geopolitik di Timur Tengah dan kami telah melihat dampak dramatis yang dapat diakibatkan oleh guncangan iklim. Kami melihat mereka di Australia dan juga sebagian Afrika. ”

IMF sekarang melihat pertumbuhan sebesar 3,3% tahun ini, di bawah proyeksi Oktober untuk 3,4% dan juga memotong perkiraan 2021 menjadi 3,4% dari 3,6%.

Pengurangan tersebut mencerminkan penilaian kembali IMF terhadap prospek ekonomi untuk sejumlah pasar berkembang utama, terutama India, di mana permintaan domestik telah melambat lebih tajam dari yang diharapkan di tengah kontraksi kredit dan tekanan di sektor non-bank.

IMF juga mengatakan menurunkan prediksi pertumbuhan untuk Chili karena kerusuhan sosial dan untuk Meksiko, karena berlanjutnya pelemahan dalam investasi.

Perang Dagang Amerika-China

IMF mengatakan bahwa pelonggaran ketegangan antara Amerika Serikat dan China, yang menghambat pertumbuhan PDB pada tahun 2019, telah meningkatkan sentimen pasar, di tengah tanda-tanda “tentatif” bahwa perdagangan dan manufaktur mulai turun.

Pandangan hati-hati IMF berasumsi bahwa tidak ada flare-up tambahan dalam ketegangan perdagangan AS-China, tetapi Georgieva memperingatkan bahwa akar penyebab masalah belum diperbaiki.

“Penyebab mendasar dari ketegangan perdagangan dan masalah mendasar dari reformasi sistem perdagangan masih bersama kita.”

IMF meningkatkan prakiraan pertumbuhan China tahun 2020 sebesar 0,2 poin persentase menjadi 6,0% karena kesepakatan perdagangan Amerika mencakup pengurangan tarif sebagian dan membatalkan tarif barang-barang konsumsi Tiongkok yang telah dijadwalkan untuk Desember. Tarif ini telah dimasukkan ke dalam perkiraan IMF sebelumnya.

Tetapi IMF tidak memberikan dorongan untuk perkiraan pertumbuhan Amerika untuk janji China meningkatkan pembelian barang dan jasa Amerika sebesar US$ 200 miliar selama dua tahun. Sebagai gantinya, IMF mengatakan pertumbuhan 2020 Amerika akan menjadi 0,1 poin persentase lebih rendah dari perkiraan pada Oktober, sebesar 2,0% karena efek stimulus memudar dari pemotongan pajak 2017 dan pelonggaran moneter Federal Reserve.

Pertumbuhan zona euro juga ditandai turun 0,1 poin persentase dari Oktober, menjadi 1,3% untuk tahun 2020, sebagian besar disebabkan oleh kontraksi manufaktur di Jerman dan perlambatan permintaan domestik di Spanyol.

India mengalami penurunan tajam, 1,2 poin persentase ke perkiraan pertumbuhan 2020 menjadi 5,8%, penurunan terbesar IMF untuk pasar negara berkembang, karena krisis kredit domestik. Stimulus moneter dan fiskal diperkirakan akan mengangkat tingkat pertumbuhan India kembali menjadi 6,5% pada tahun 2021, meskipun ini masih 0,9 poin persentase lebih rendah dari perkiraan pada bulan Oktober.

Tags:
HeadlineIMFperang dagangPertumbuhan Ekonomi
%d blogger menyukai ini: