Bank Raya (AGRO) Bidik Dana Rp1,16 Triliun dari Rights Issue

21 November 2021 16:01 WIB

Penulis: Daniel Deha

Editor: Laila Ramdhini

PT Bank BRI Agroniaga Tbk (AGRO) Resmi Garap Bank Digital dan Ganti Nama Jadi Bank Raya. ( Dok. BRI Agro)

JAKARTA - Emiten perbankan PT Bank Raya Indonesia Tbk (AGRO) berencana melakukan Penambahan Modal Dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue senilai Rp1,16 triliun, atau tepatnya Rp1.159.999.703.500 dari 1.054.545.185 lembar saham yang ditawarkan.

Melansir pengumuman perseroan, dana yang diperoleh dari rights issue anak usaha PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk ini akan digunakan untuk untuk penguatan permodalan, terutama penyaluran kredit berbasis digital.

"Dana akan dipergunakan dalam rangka penyaluran kredit berbasis digital dengan nilai di bawah 20% dari ekuitas dan akan disalurkan kepada pihak ketiga," bunyi pengumuman perseroan dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), dikutip Minggu, 21 November 2021.

Bank Raya mematok harga penawaran di level Rp100 per lembar saham atau sebesar 4,64% dari jumlah saham ditempatkan dan disetor penuh dalam perseroan setelah pelaksanaan rights issue pada 30 November 2021 mendatang.

Perseroan menambahkan, Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) akan dibagikan kepada para pemegang saham AGRO yang tercatat pada 30 November 2021, dengan 620.000 saham lama perseroan akan memperoleh 30.141 HMETD.

Perseroan menyebutkan bahwa rasio pelaksanaan rights issue atau HMETD adalah 1:1 dengan membayar harga pelaksanaan sebesar Rp1.100 per saham. Seluruh HMETD dilaksanakan untuk dibeli sahamnya oleh pemegang saham utama perseroan yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI).

Namun jika saham dalam PMHMETD IX ini tidak seluruhnya diambil oleh pemegang HMETD, maka sisa saham baru akan dialokasikan kepada pemegang saham atau pemegang HMETD lainnya yang telah melaksanakan haknya dan melakukan pemesanan saham baru tambahan.

Tanggal terakhir pelaksanaan HMETD adalah 8 Desember 2021 sehingga hak yang tidak dilaksanakan sesudah jadwal tersebut tidak berlaku lagi.

"Pembeli siaga yaitu PT BRI Danareksa Sekuritas, akan membeli seluruh sisa saham sebanyak-banyaknya 150.831.244 yang tidak terjual pada Harga Pelaksanaan sebesar Rp1.100, setiap saham, yang seluruhnya akan dibayar tunai paling lambat pada tanggal 14 Desember 2021," tulis perseroan.

Jadwal Sementara Rights Issue AGRO

  • Tanggal Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB): 27 September 2021
  • Tanggal Efektif Pernyataan Pendaftaran HMETD dari OJK: 18 November 2021
    Tanggal Pencatatan (Recording Date) untuk memperoleh HMETD: 30 November
  • Tanggal Terakhir Perdagangan Saham Dengan HMETD (Cum-Right) di:
    - Pasar Reguler dan Pasar Negosiasi: 26 November 2021
    - Pasar Tunai: 30 November 2021
  • Tanggal Mulai Perdagangan Saham Tanpa HMETD (Ex Right) di:
    - Pasar Reguler dan Negosiasi: 29 November 2021
    - Pasar Tunai: 1 Desember 2021
  • Tanggal Distribusi Sertifikat Bukti HMETD: 1 Desember 2021
  • Tanggal Pencatatan Saham di Bursa Efek Indonesia: 2 Desember 2021
  • Periode Perdagangan HMETD: 2-8 Desember 2021
  • Periode Pendaftaran, Pembayaran dan Pelaksanaan HMETD: 2-8 Desember 2021
  • Periode Penyerahan Saham Hasil Pelaksanaan HMETD: 6-10 Desember 2021
  • Tanggal Terakhir Pembayaran Pemesanan Saham Tambahan: 10 Desember 2021
  • Tanggal Penjatahan untuk Pemesanan Saham Tambahan: 13 Desember 2021
  • Tanggal Pembayaran Tunai oleh Pembeli Siaga: 14 Desember 2021
  • Tanggal Pengembalian Uang Pemesanan Saham Tambahan: 15 Desember 2021

Berita Terkait