Bank Mandiri dan DJKN Perpanjang Kerja Sama Lelang Aset

21 Juli 2020 11:22 WIB

Penulis: Aprilia Ciptaning

Penandatanganan kerja sama dilakukan secara virtual oleh Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Isa Rahmatarwata dan Direktur Utama Bank Mandiri Royke Tumilaar di Jakarta, Senin, 20 Juli 2020. / Bank Mandiri

JAKARTA – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. sepakat memperpanjang kerja sama dengan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) atas pelaksanaan lelang aset sesuai pasal 6 UU Hak Tanggungan dan Lelang Eksekusi Jaminan Fidausia.

Direktur Utama Bank Mandiri Royke Tumilaar mengatakan, kerja sama ini dilakukan untuk menyempurnakan sistem pengkinian data yang direncanakan dilakukan per tiga bulan, serta sebagai upaya mendukung perseroan dalam menekan rasioa non performing loan (NPL).

“Perjanjian ini dapat mengoptimalkan hasil lelang eksekusi hak tanggungan dan jaminan fidausia yang dikelola Bank Mandiri,” ungkapnya di Jakarta, Senin, 20 Juli 2020.

Dalam kerja sama sebelumnya atau semester I-2020, kata Royke, perusahaannya berhasil mendapatkan Rp163,8 miliar. Pelaksanaannya sendiri dilakukan melalui kantor lelang negara yang berada di seluruh Indonesia. Ia pun berharap, semester II tahun ini akan menghasilkan dana yang lebih tinggi.

Peserta lelang, lanjutnya, dapat mengakses informasi lengkap mengenai objek lelang aset Bank Mandiri dengan mengunjungi situs lelang.bankmandiri.co.id.

Diketahui, pada kuartal I-2020, emiten pelat merah ini meraup laba bersih sebesar Rp7,92 triliun, tumbuh 9,44% dibandingkan dengan Maret 2019 yang tercatat Rp7,23 triliun.

Royke mengatakan, tersebut didukung oleh pertumbuhan pendapatan berbasis biaya sebesar Rp7,74 triliun, tumbuh 23,95% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp6,24 triliun.

Selain itu, kenaikan laba juga didorong oleh pertumbuhan kredit konsolidasi sebesar 14,20%, yakni dari Rp790,5 triliun pada Maret 2019 menjadi Rp902,7 triliun pada Maret 2020, dengan rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) gross berada di level 2,36%.

Portofolio kredit di segmen wholesale pada triwulan I-2020 mencapai Rp513 triliun atau tumbuh 17,92% year-on-year (yoy), sedangkan pada segmen retail, pertumbuhan sebesar 9,47% yoy dengan nominal Rp273,1 triliun.

Adapun pertumbuhan kredit telah disalurkan kepada lebih dari 929 pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dengan total nilai Rp89,2 triliun. Angka tersebut tumbuh 6,90% yoy dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

“Untuk program Kredit Usaha Rakyat (KUR), selama triwulan I-2020, total KUR yang disalurkan mencapai Rp6,58 triliun, tumbuh 27,2% (yoy) dengan jumlah penerima sebanyak 79.060 debitur,” ujarnya.

Berita Terkait