Bakal Temui Zelensky dan Vladimir Putin, Jokowi: Perang Harus Dihentikan

26 Juni 2022 12:13 WIB

Penulis: Muhammad Heriyanto

Editor: Fakhri Rezy

Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam untuk The Access to COVID-19 Tools Accelerator (ACT-A) di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Rabu, 9 Februari 2022. (Tangkapan Layar Yiutube Setkab)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo akan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dengan misi membuka ruang dialog untuk membangun perdamaian. Dengan misi yang sama, kepala negara akan melanjutkan kunjungannya bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Jokowi mengatakan kunjungan ini untuk membuka ruang dialog dan membujuk keduanya untuk melakukan gencatan senjata dan menghentikan perang.

“Perang harus dihentikan karena berkaitan dengan rantai pasok pangan yang harus diaktifkan kembali,” ujar Jokowi dalam keterangan resminya, dikutip Minggu, 26 Juni 2022.

Sebelum bertemu keduanya, Jokowi akan memenuhi undangan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Jerman. Dimana Indonesia sebagai partner country dan ketua presidensi G20.

“Kita akan mendorong, mengajak negara-negara G7 untuk bersama-sama mengupayakan perdamaian di Ukraina dan juga secepat-cepatnya mencari solusi dalam menghadapi krisis pangan, krisis energi yang sedang melanda dunia,” ujar Jokowi.

Jokowi bertolak ke Eropa dari Bandar Udara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, pada Minggu pagi ini, 26 Juni 2022.

Setelah dari Eropa, Jokowi akan bertolak ke Uni Emirat Arab (UEA) untuk membahas kerja sama ekonomi dan investasi. Menurutnya, kunjungan ke luar negeri kali ini juga untuk kepentingan negara berkembang lainnya.

“Kunjungan ini bukan hanya penting bagi Indonesia tetapi juga penting bagi negara-negara berkembang untuk mencegah rakyat negara-negara berkembang dan berpenghasilan rendah jatuh ke jurang kemiskinan ekstrem dan kelaparan,” ujar Jokowi.

Berita Terkait