Bahkan di Museum Titanic, Gunung Es Kembali Membawa Korban

09 Agustus 2021 15:30 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

TENNESSE-Pada Senin, 2 Agustus 2021 dinding gunung es di Titanic Museum Attraction di Pigeon Forge, Tennessee runtuh, melukai tiga pengunjung. Untungnya tidak ada tamu yang terluka parah, tetapi tampaknya ironis gunung es melukai tamu yang mengunjungi replika kapal Titanic.

Dalam pesan yang diposting di media sosial, pemilik atraksi menyatakan, “Tembok gunung es kami runtuh dan melukai tiga tamu. Mereka dibawa ke rumah sakit.”

Museum ditutup setelah kecelakaan pada 2 Agustus tetapi dibuka kembali untuk pengunjung sehari kemudian. Meskipun museum dibuka kembali, tidak ada lagi dinding gunung es. Sejak kecelakaan itu, area yang terkena dampak telah ditutup, dan pejabat museum memperkirakan akan memakan waktu setidaknya empat minggu untuk membangun kembali tembok gunung es sepenuhnya ke ukuran aslinya.

Dinding es yang dimaksud berukuran sekitar 4,6 meter kali 8,5 meter. Dinding terbuat dari es asli, dan pengunjung diizinkan menyentuh balok es untuk lebih memahami seperti apa unsur-unsur di Atlantik pada malam yang menentukan di bulan April 1912. Balok es dibuat menggunakan sistem penyaringan air.

Beberapa pengunjung bertanya-tanya apakah pembangunan kembali gunung es yang lengkap benar-benar diperlukan untuk keselamatan dan pengalaman pengunjung. Seorang pengunjung dari North Carolina menyarankan untuk membuat sepotong es yang lebih kecil, sehingga semua orang dapat menyentuhnya tanpa harus khawatir akan jatuh atau melukai seseorang.

Meskipun terjadi kecelakaan, pengunjung pergi ke Pigeon Force Titanic Museum Attraction untuk membenamkan diri dalam sejarah. Para tamu di Titanic Museum Attraction menerima boarding pass dengan nama penumpang dan awak sebenarnya di atas Titanic asli. Replika sendiri berukuran setengah dari kapal aslinya.

Koleksi 400 potong bernilai lebih dari US$4,5 juga. Pengunjung tidak hanya dapat menyentuh gunung es sebelum kecelakaan, tetapi mereka juga dapat memasukkan tangan mereka ke dalam air suhu pada malam Titanic tenggelam untuk melihat berapa lama mereka dapat bertahan sebelum menarik tangan mereka keluar. .

Museum juga menawarkan pengunjung kesempatan untuk berjalan di replika Grand Staircase, belajar cara mengirim sinyal marabahaya SOS, dan duduk di sekoci berukuran sebenarnya.

Ini adalah pengalaman langsung yang ditawarkan oleh Atraksi Museum Titanic yang membuat pengunjung terus datang. 

RMS Titanic tenggelam pada 15 April 1912. Kecelakaan itu menewaskan sekitar 1.517 orang. Segera, museum seperti Titanic Museum Attraction menampung sisa-sisa Titanic yang tersisa, karena kapal yang sebenarnya masih duduk di dasar Atlantik dan dengan cepat memburuk serta akan segera hilang seluruhnya.

Berita Terkait