Badai Matahari Kemungkinan Mengacaukan Migrasi Paus Abu-abu

NORTH CAROLINA, Penelitian terbaru menunjukkan bahwa paus abu-abu dapat kehilangan arah selama migrasi karena dipengaruhi oleh bintik matahari dan gelombang radio tingkat tinggi yang dipancarkan badai matahari.

Para peneliti mempresentasikan temuan mereka pada pertemuan Society for Integrative and Comparative Biology Selasa (14/01). Temuan ini menandai langkah lain dalam memahami bagaimana hewan dapat mendeteksi medan magnet bumi atau dipengaruhi oleh benda langit.

“Ini adalah temuan yang menarik,” kata Kenneth Lohmann, seorang ahli biologi di University of North Carolina di Chapel Hill mengatakan kepada Live Science melalui email.

“Ada beberapa laporan sebelumnya yang menghubungkan badai magnetik dengan paus, tetapi ini adalah analisis yang dilakukan dengan sangat baik dan meyakinkan,” kata Lohmann, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Jesse Granger, seorang ahli biofisika konservasi di Universitas Duke di North Carolina dan penulis utama studi, mengatakan mereka percaya bahwa paus migrasi, seperti paus abu-abu, kemungkinan akan menggunakan magnetesepsi atau persepsi medan magnet  untuk menavigasi di seluruh lautan. Cara ini menjadikan gelombang radio dari badai matahari bisa mengacaukannya.

Paus abu-abu biasanya berenang dari bulan Maret hingga Juni dari pantai Baja California, Meksiko, ke laut Bering dan Chukchi, mencari makanan dan memulai perjalanan kembali pada bulan November.

Namun, selama perjalanan mereka, beberapa paus sesekali tersesat, dan para penulis penelitian memperkirakan kemungkinan alasan hal ini terjadi karena sesuatu yang mengganggu medan magnet bumi atau kemampuan paus untuk mendeteksinya.

Granger dan koleganya mengkaji data abu-abu yang terdampar di Pantai Barat Amerika antara 1985 dan 2018 dan menemukan korelasi – paus lebih sering terdampar ketika ada banyak bintik matahari.  Namun, karena sebagian besar radiasi elektromagnetik dari Matahari terhalang atau tersebar oleh atmosfer Bumi, masih menjadi misteri bagaimana tepatnya hal itu memengaruhi kemampuan navigasi paus.

“Ada sejumlah besar dalam rentang gelombang frekuensi radio (RF) yang membuatnya sampai ke Bumi,” kata Granger. “Dan, telah ditunjukkan pada beberapa spesies bahwa kebisingan RF dapat mengganggu kemampuan orientasi magnetik.”

Para peneliti menemukan ada peningkatan 4,8 kali lipat dalam kemungkinan seekor paus akan tersesat ketika ada kebisingan RF yang tinggi yang menunjukkan bahwa badai matahari dapat mempengaruhi reseptor magnetik paus.

Namun keberadaan reseptor ini masih harus dibuktikan. Yang kita tahu, kata Granger, adalah “paus lebih sering terdampar ketika matahari melakukan hal-hal gila.

Lohmann menambahkan bahwa badai magnetik juga diketahui menyebabkan masalah lain bagi hewan yang tidak terkait dengan navigasi, “Jadi, lebih banyak pekerjaan  diperlukan untuk menentukan apakah badai mempengaruhi navigasi paus atau memiliki efek lain.”

Tim sekarang bertujuan menentukan apakah ini Fenomena ini berlaku untuk spesies migrasi lainnya dan di bagian lain dunia – misalnya, di mana medan magnet mungkin tidak mudah terdeteksi.

Tags:
binatang langkapaus
%d blogger menyukai ini: