Apa Sebenarnya yang Bisa Kita Harapkan dari Robot Tesla Elon Musk?

06 September 2021 14:31 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

Editor: Amirudin Zuhri

JAKARTA- Diumumkan di Tesla AI Day 27 Agustus 2021 lalu, Elon Musk ingin membangun humanoid Tesla  baru dengan prototipe rencananya diumumkan tahun depan. Deskripsinya melibatkan pekerjaan yang tidak dapat dilakukan robot saat ini, seperti merespons perubahan dengan baik.

Elon menyebut robot baru tersebut akan unggul dalam "tugas sehari-hari". Hanya saja sejumlah ahli menyebut dia membuat beberapa kesalahan robotika umum dengan rencana besarnya tersebut.

Apa yang bisa kita harapkan dari robot humanoid sejati?

Membuat robot yang terlihat dan bahkan berperilaku seperti sosok manusia membawa banyak tantangan pemrograman. Akankah robot Tesla mampu melakukan gerak bipedal, jalan dengan dua kaki yang rumit dan telah disempurnakan manusia selama jutaan tahun? Atau menari seperti manusia yang diperagakan sosok berkostum Robot Tesla lakukan di Tesla AI Day ketika Musk membuat pengumuman? 

Profesor robotika Universitas Northwestern Michael Peshkin mengatakan tugas seperti ini yang sering diremehkan oleh publik.

“Seorang bayi menghabiskan beberapa tahun belajar bagaimana menggerakkan tubuhnya,” kata Peshkin. “Kami tidak pernah menghargai betapa canggihnya orang untuk memulai. Hal-hal yang dapat dilakukan bayi itulah yang sangat sulit bagi robot,” katanya sebagaimana dikutip Popular Mechanics.

Musk menyebutkan "tugas sehari-hari" seperti memasang baut atau belanja keduanya akan membutuhkan banyak program adaptif khusus. Robot harus merespons dan mengubah “dengan cepat”, sesuatu yang sangat menantang. Bagaimana jika tidak memiliki ukuran baut yang benar, atau semua Honey Nut Cheerios terjual habis di toko?.)

Peshkin mengatakan robot yang digambarkan Musk terdengar seperti, mungkin pekerja manusia di gudang Amazon. Orang dapat meraih dan mengambil item yang berbeda dari tumpukan item yang beragam. Mereka mungkin bisa membuang apel yang sudah busuk. Sementara istilah "tenaga kerja tidak terampil" sering digunakan untuk pekerjaan seperti ini.

“Ketika Anda mencoba mengotomatiskan hal-hal yang dilakukan orang, seperti mengambil barang dari rak di gudang, Anda sering kali mengubah gudang,” kata Peshkin. “Anda biasanya juga mengubah lingkungan. Mereka memiliki barcode, rak berada di lokasi standar, barang-barang dikemas dengan cara yang berbeda, Anda membuat semua jenis adaptasi—membuat dunia aman untuk robot.” Tugas dibuat seseragam mungkin sehingga dapat ditangani dengan pemrograman.

Memasang baut, sebagai satu pekerjaan, adalah sesuatu yang telah bisa dilakukan robot dengan baik saat ini. Manufaktur telah memiliki beberapa robot aplikasi tercanggih selama beberapa dekade yang dapat melakukan banyak tugas manufaktur. Aliran barang yang stabil melewati sebuah jalur di mana robot hanya cukup menjangkau, memutar atau merekatkan bagian serta barang tertentu ke tempatnya, dan kemudian menarik kembali "lengannya".

“Kebanyakan tangan robot yang ditemukan di pabrik terbuat dari logam, kaku, dengan ketangkasan terbatas dan hanya sedikit yang memiliki lebih dari tiga jari,” kata ahli robot dari Arizona State University, Heni Ben Amor. 

Tangan manusia sangat kompleks dan dibutuhkan banyak motor untuk membuat tangan robot yang serupa. “Tangan manusia dapat dengan hati-hati menangani segala sesuatu mulai dari tomat, biola, atau bahkan jackhammer. Sebagian alasannya adalah karena tangan manusia menggabungkan bahan yang berbeda, termasuk  tulang keras,  otot, dan  kulit yang lembut.”

Apa yang Seharusnya Dilakukan Robot Tesla?

Salah satu tempat yang lebih baik untuk robot yang dibayangkan Musk adalah dia pergi ke tempat pekerjaan yang berbahaya atau membosankan bagi pekerja manusia. 

“Mengapa tidak membuat robot melakukan hal-hal yang bukan milik orang, tugas yang berbahaya, atau hal-hal yang tidak dilakukan orang dengan baik?” kata Peskin. "Biarkan orang terus melakukan hal-hal yang dilakukan orang dengan baik."

Tapi sekali lagi, itu belum tentu robot yang bisa mendengarkan instruksi dan memproses bahasa menjadi berbagai tugas. “Pada tingkat perangkat lunak dan kecerdasan, tantangan utama dengan robot otonom adalah variabilitas besar di lingkungan manusia,” kata Ben Amor. 

“Robot dalam hal ini tidak dapat mengandalkan pemrogram manusia dan harus terus berimprovisasi dan mengubah perilaku mereka.”

Sangat mudah untuk membaca yang tersirat untuk menggabungkan ambisi Musk melakukan perjalanan ke Mars dengan robot. Lagi pula, banyak pekerjaan sehari-hari untuk mempertahankan permukiman akan membosankan atau berbahaya. Dia bisa membayangkan robot bekerja di pabrik atau bahkan bertani.

Berita Terkait