Alasan Erick Thohir Mengapa Indonesia Pilih Vaksin China Ketimbang Pfizer dan Moderna

November 25, 2020, 08:29 AM UTC

Penulis: Sukirno

Menteri BUMN, Erick Thohir. Foto: Ismail Pohan/TrenAsia

JAKARTA-Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengungkapkan alasan pemerintah Indonesia tidak akan membeli vaksin dari Pfizer atau Moderna. Dia menjelaskan, alasan utama karena syarat penyimpanan dan distribusi dingin (cold chain) vaksin yang berbeda dengan produsen tersebut.

Erick yang juga Wakil Ketua IV dan Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) menjelaskan penentuan merk atau jenis vaksin COVID-19 berada di tangan Kementerian Kesehatan berdasarkan daftar yang ada di WHO dan telah melalui uji klinis 1 dan 2 yang datanya tersedia.

“Dan nanti ketika dipergunakan itu, BPOM yang keluarkan izin. Tentu sebagai catatan tambahan, vaksin yang akan dibeli pemerintah juga vaksin yang cold chain atau distribusinya friendly dengan distribusi kita, yaitu minus 2 sampai minus 8 derajat celcius,” katanya dalam webinar Kesiapan Infrastruktur Data Vaksinasi COVID-19, dilansir Antara, Selasa, 24 November 2020.

Adapun vaksin pengadaan vaksin baik dari Sinovac, Novavax, maupun AstraZeneca, disebutnya telah memenuhi persyaratan tersebut. Sementara itu, Erick menuturkan vaksin Pfizer membutuhkan suhu minus 75 derajat celcius, sementara vaksin Moderna membutuhkan suhu minus 20 derajat celcius dalam rantai distribusinya.

“Kalau kita harus membongkar sistem distribusi kita jadi minus 20 derajat, ini akan menghambat distribusi yang biasa kita lakukan. Kalau persiapan ini tiga tahun lagi, beda, tapi ini persiapan yang harus dilakukan dan sistem distribusi kita sudah berjalan baik selama ini dengan minus 2 sampai minus 8 derajat celcius,” katanya.

Ilustrasi vaksin Pfizer dan gerak harga saham di pasar modal Amerika Serikat / Reuters
Publik Jangan Curiga

Erick menegaskan, dengan alasan itulah pemerintah memilih produsen-produsen vaksin yang telah diputuskan dalam pengadaan untuk vaksinasi COVID-19.

“Kenapa Pfizer dan Moderna belum bisa, karena cold chain-nya minus 75 dan minus 20 derajat celcius. Untuk negara seperti Amerika pun mereka akan ada transisi,” imbuhnya.

Oleh karena itu, Erick meminta publik tidak menilai pemerintah membeli merek vaksin tertentu karena alasan bisnis semata. Ia menegaskan pemerintah memilih produsen vaksin sesuai dengan kriteria dan kuantitas yang diperlukan.

Ia juga mengatakan kebutuhan vaksin COVID-19 di seluruh dunia mencapai 16 miliar dosis, namun hingga saat ini produksinya baru mencapai 4 miliar dosis.

“Karena itu kenapa pemerintah agresif sejak awal. Kita mau pastikan vaksin yang kita miliki dan vaksin merah putih disiapkan untuk jangka panjangnya tetapi juga yang sesuai dengan distribusi kita dan sesuai standar WHO yang sudah ada uji klinis 1-2 dan BPOM menerbitkan sesuai data-data yang ada,” katanya. (SKO)