Akan Menarik Perhatian China, Siluman Zumwalt Hadir di Pasifik

28 September 2022 12:53 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

USS Zumwalt (US Navy)

TOKYO-Kombatan permukaan paling canggih Angkatan Laut Amerika menunjukkan profil silumannya di Pasifik barat.  misi yang dapat mengatur panggung untuk penyebaran rudal hipersonik Amerika ke wilayah tersebut.

USS Zumwalt adalah yang pertama di kelas tiga kapal perusak rudal  multimisi yang menurut Angkatan Laut Amerika akan  menciptakan tingkat kompleksitas ruang pertempuran baru bagi musuh potensial. 

Di Pasifik, salah satu musuh potensial itu jelas China. Dan kehadiran Zumwalt diperkirakan  akan mendapatkan perhatian Beijing.  Terutama jika Zumwalt dilengkapi dengan senjata hipersonik. 

Dan waktu itu mungkin tidak lama lagi. Sebuah laporan Agustus dari US Naval Institute menyebutkan Zumwalt akan ditingkatkan untuk mengakomodasi Common Hypersonic Glide Body (C-HGB). Sebuah sistem senjata yang menggunakan motor roket pendorong untuk menembakkan rudal dengan kecepatan hipersonik.

C-HGB disebut dapat bermanuver membuatnya lebih sulit untuk dideteksi dan dicegat. Selain itu juga  dapat melakukan perjalanan pada 5 Mach atau lebih tinggi . Atau setidaknya 20.921 kilometer per jam.  C-HGB dimaksudkan untuk dapat menghancurkan target berdasarkan kecepatannya saja. Artinya tidak memerlukan hulu ledak.

Armada ke-7 Angkatan Laut Amerika dalam pernyataannya mengatakan setelah melakukan kunjungan pelabuhan di Guam minggu lalu, Zumwalt tiba di Jepang pada  Senin 26 September 2022.

Kapal  itu telah ditugaskan ke Skuadron Destroyer 15. Sebuah  , skuadron perusak terbesar Angkatan Laut Amerika yang berbasis di luar negeri. Skuadron ini berbasis  di Pangkalan Angkatan Laut Yokosuka dekat Tokyo.

 “Zumwalt akan memainkan peran integral dalam mempertahankan keunggulan kompetitif Amerika, dan meyakinkan sekutu dan mitra di kawasan ini,” kata Letnan Katherine Serrano, juru bicara Skuadron Destroyer 15  dalam rilis US Navy 26 September 2022.

US Navy menyebut dengan panjang  185 meter dan bobot 16.000 metrik ton, Zumwalt adalah kombatan  permukaan terbesar dan paling berteknologi maju di dunia. Meski sama-sama destroyer, Kelas Arleigh Burke yang jadi andalan Angkatan Laut Amerika jauh lebih kecil. Kapal ini   lebih pendek sekitar  30 meter dengan bobot di bawah 10.000 ton.

Sedangkan kombatan  permukaan terbesar China, perusak Tipe 055 berbobot sekitar 12.000 hingga 13.000 ton. Tetapi meski Angkatan Laut  China tidak dapat menandingi ukuran Zumwalt, mereka  unggul dalam hal kuantitas.

Angkatan Laut AS hanya akan memiliki tiga kapal di kelas Zumwalt, yang lainnya adalah USS Michael Mansoor dan USS Lyndon B. Johnson yang masih dalam pengujian.

Sementara Angkatan Laut China memiliki enam Tipe 055 yang aktif dan lebih banyak lagi sedang dibangun. P rogram pembuatan kapal besar-besaran  telah membuat armada angkatan laut China menyalip Amerika untuk menjadi yang terbesar di dunia.

Type 055 juga lebih unggul dalam gudang senjata. USS Zumwalt dipersenjatai dengan 80 sel peluncuran vertikal untuk rudal yang dapat menyerang target darat. Selain itu juga membawa  serta roket anti-kapal selam. Sementara  Type 055 memiliki 112 sel peluncuran yang mampu melakukan tugas yang sama.

Namun Angkatan Laut Amerika mengatakan Zumwalt menawarkan serangkaian inovasi. Yang  paling mencolok di antaranya adalah desainnya siluman.  Desain lambung tumblehome penembus gelombang telah memfasilitasi beragam kemajuan. 

Superstruktur komposit secara signifikan mengurangi penampang radar. Ini  membuat kapal lebih sulit dideteksi oleh musuh di laut.

Program kontroversial

Kapal perusak kelas Zumwalt telah menjadi program kontroversial dan mahal bagi Angkatan Laut Amerika. Termasuk biaya penelitian dan pengembangan  tiga kapal di kelas itu datang dengan label harga masing-masing sekitar US$8 miliar. Ini berarti  sekitar Rp121 triliun rupiah per unitnya.

Harga  per kapal sebenarnya  akan sangat berkurang jika Angkatan Laut Amerika melanjutkan rencana awalnya untuk membangun 32 kapal. Tetapi  jumlah itu dikurangi menjadi tiga saat ini. Keputusan diambil   setelah US Navy  memutuskan kelas Zumwalt  membutuhkan modifikasi substansial untuk melakukan misi pertahanan rudal anti-balistik. Sesuatu  yang bisa dilakukan Arleigh Burkes dengan lebih murah.

Kelas Zumwalt juga datang dengan sangat terlambat. USS Zumwalt ditugaskan pada tahun 2016, tetapi butuh empat tahun bagi Angkatan Laut untuk menerima pengiriman akhir dari pembuat kapal General Dynamics setelah semua sistemnya diperiksa.

Meski pergerakan kapal perang biasanya disebut sebagai penyebaran, Angkatan Laut Amerika tidak menggunakan istilah itu untuk kehadiran Zumwalt saat ini di Pasifik. Kapal  dan awaknya ditugaskan seperti kapal biasanya. Pekerjaan  mereka adalah bagian dari proses integrasi armada untuk memperkenalkan kelas kapal ke dalam lingkungan operasional dan memahami cara terbaik untuk beroperasi dengan kapal atau platform lain.

Schuster, analis yang berbasis di Hawaii menyebut gerakan Zumwalt  lebih bersifat politis daripada militer. Sampai Angkatan Laut bisa mendapatkan senjata hipersonik itu.

“Dengan masing-masing lebih dari US$8 miliar, Angkatan Laut Amerika sedang berjuang untuk menemukan misi untuk kapal-kapal bersenjata ringan saat ini,” katanya.

Berita Terkait