5 Startup Indonesia yang Mendekati Status Unicorn, Ruangguru hingga Sociolla

29 April 2022 03:57 WIB

Penulis: Idham Nur Indrajaya

Editor: Rizky C. Septania

(null)

JAKARTA - Perusahaan modal ventura Cento Ventures mencatat ada lima perusahaan rintisan (startup) yang berpotensi menjadi unicorn.

Untuk diketahui, status unicorn disematkan kepada startup yang berhasil mencatat valuasi melampaui US$1 miliar atau setara dengan Rp14,48 triliun dalam asumsi kurs Rp14.480 per dolar Amerika Serikat (AS).

Dalam laporan Cento Ventures berjudul "SE Asia Tech Investment 2021" disebutkan nama lima startup yang berpotensi menjadi unicorn saat ini dengan valuasi lebih dari US$500 juta (Rp7,24 triliun).

Kelima startup itu adalah: 

1. PT Ruang Raya Indonesia (Ruangguru) 

Perusahaan yang bergerak di bidang pendidikan nonformal dengan menghadirkan platform edukasi berbentuk video yang dapat diakses melalui ponsel dan PC. 

2. PT Social Bella Indonesia (Sociolla)

Platform e-commerce yang menyediakan berbagai produk kecantikan seperti make up, perawatan kulit, komestik, parfum, dsb. 

3. PT Beegroup Financial Indonesia (Lummo)

Platform layanan penghubung bisnis yang dengan pendekatan direct-to-consumer (D2C) yang membantu brand untuk menciptakan koneksi dengan pelanggannya.

4. Ula

Platform e-commerce grosir untuk Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang sekaligus memberikan bantuan terkait distribusi, inventaris, hingga modal kerja. 

5. PT GudangAda Globalindo (GudangAda)

Platform e-commerce yang menawarkan jasa business-to-business (B2B) yang diproyeksikan untuk menghubungkan pedagang grosir dan eceran. 

Untuk kategori perusahaan potensial dengan kisaran valuasi US$250 juta (Rp3,62 triliun)-US$500 juta (Rp7,24 triliun), tercatat nama PT Bumi Santosa Cemerlang (Pluang), PT Bibit Tumbuh Bersama (Bibit), PT Shipper Indonesia (Shipper), PT Mitrausaha Indonesia Grup (Modalku), PT Pasarpolis Indonesia (Pasarpolis), dan PT Media Dokter Investama (Halodoc).

Dalam laporan Cento Ventures, dicantumkan juga perusahaan-perusahaan yang menyandang status sebagai unicorn baru asal Indonesia, yakni PT Ajaib Sekuritas (Ajaib), PT Akulaku Silvrr Indonesia (Akulaku), PT Coda Indonesia (Codapay), dan PT Sinar Digital Terdepan (Xendit).

Sebagai informasi, pada 2021, nilai investasi startup di Indonesia menghasilkan sekitar US$5,96 miliar (Rp86,3 triliun). Investasi yang paling menonjol datang dari sektor finansial yang menyumbangkan sekitar 70% dari investasi dengan pertumbuhan hingga 195% secara year-on-year (yoy).

Selain finansial, rekor investasi juga tercatat di sektor lain seperti logistik, bisnis otomatisasi, kesehatan, pendidikan, dan tenaga kerja dengan pertumbuhan hingga 200% yoy.

Berita Terkait