10 Tren Sejarah Berbahaya yang Membuktikan Kecantikan Itu Sakit

04 September 2021 14:28 WIB

Penulis: Amirudin Zuhri

JAKARTA- Kebanyakan orang telah mendengar pepatah “beauty is pain,” atau mudahnnya untuk menjadi cantik orang harus mau sakit, tetapi beberapa telah mengartikannya secara harfiah. 

Sepanjang sejarah, wanita telah berusaha keras untuk membuat diri mereka terlihat cantik, terkadang membahayakan nyawa mereka. Tidak percaya? Lihat tren kecantikan historis yang dikutip dari The Vintage News ini ini.

 

Sosok Jam Pasir

Ketika Anda memikirkan Era Victoria, salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah korset. Dikenakan di bawah gaun untuk memberikan penampilan sosok jam pasir, mereka sering diikat sangat erat, menyebabkan banyak masalah kesehatan.

Wanita sering pingsan karena ketidakmampuan untuk mengambil napas dalam-dalam, dan mereka lebih rentan terhadap tuberkulosis dan pneumonia. Lebih buruk lagi, pemakaian korset mengakibatkan organ dalam bergerak, tulang rusuk melengkung menjadi bentuk “S”, dan ketidaksejajaran permanen pada tulang belakang.

Blonde Bombshell

Untuk mendapatkan tampilan platinumnya, pesohor Jean Harlow mengoleskan campuran Clorox, amonia, serpihan Lux, dan peroksida ke kepalanya. 

Mencampur amonia dan Clorox menciptakan gas berbahaya yang dapat menyebabkan gagal ginjal, yang menyebabkan dia meninggal pada usia 26 tahun. Meskipun tidak terbukti, banyak yang percaya rutinitas rambutnya sebagai penyebab langsung.

Merias Wajah dengan Timah

Beberapa orang akan berusaha keras untuk memastikan mereka terlihat cantik, bahkan jika itu berarti meracuni diri mereka sendiri secara perlahan. Untuk membuat diri mereka tampak pucat, wanita di Roma kuno, Yunani, dan Era Victoria membedaki wajah mereka dengan riasan yang dicampur dengan timah putih.

Keyakinannya adalah bahwa tampak pucat disamakan dengan status dan kekayaan. Semakin pucat seseorang, semakin sedikit mereka bekerja. Di Roma kuno, wanita membedaki wajah mereka dengan timah, sedangkan orang Yunani menggunakan masker wajah dari timah. Wanita Victoria menggunakan ceruse Venesia mahal yang dibuat dari timbal putih dan cuka.

Riasan timbal menyebabkan sejumlah masalah. Cara ini menimbulkan korosi pada kulit, menyebabkan lesi, jaringan parut dan noda, serta dikaitkan dengan rambut beruban, sembelit, dan sakit perut. Penggunaan jangka panjang mengakibatkan kelumpuhan, pembengkakan otak, dan kegagalan organ.

Berbicara tentang penampilan pucat, riasan bukan satu-satunya cara wanita membuat diri mereka tampak seperti itu. Selama Abad Pertengahan, sudah umum bagi wanita menjalani pertumpahan darah untuk mencapai tampilan seperti hantu tersebut. 

Menurut Introduction to Cosmetic Formulation and Technology, , cara ini dicapai dengan menempatkan lintah di wajah seseorang dan membiarkan mereka berpesta darah. Kita tahu bahwa lintah biasa digunakan sebagai bentuk pengobatan medis, tetapi kecantikan? Tidak bisa diterima.

Berseri dengan Radiasi

Ketika Marie dan Pierre Curie menemukan radium pada tahun 1898, perusahaan kosmetik sangat ingin memasukkannya ke dalam produk mereka. Merek kecantikan Radior dan Tho-Radia sangat populer selama tahun 1920-an dan 30-an.

Seiring dengan riasan, radium menemukan jalannya ke dalam alat kebersihan sehari-hari. Selama Perang Dunia II, pasta gigi yang mengandung bahan ini dijual di Jerman. Disebut Doramad, labelnya mengiklankan bahwa sifat radioaktif meningkatkan "pertahanan gigi dan gusi" dan "memoles email gigi dengan lembut" untuk menghasilkan senyum yang lebih putih. Syukurlah, efek keracunan radiasi akhirnya segera diketahui hingga produk-produk itu dikeluarkan dari pasar.

Diet Cacing Pita  

Rata-rata orang tidak menginginkan cacing pita di saluran pencernaan mereka, tetapi tahukah Anda bahwa parasit itu pernah dipromosikan sebagai pengobatan penurunan berat badan yang efektif?  Di era Victorian Inggris, ada iklan membahas manfaatnya yang mengarah ke penjualan pil yang mengandung telur cacing pita.

"Ilmu" di balik ini adalah bahwa cacing pita akan menelan bagian dari apa yang dimakan inangnya. Hal ini memungkinkan seseorang untuk makan apa pun yang mereka inginkan tanpa khawatir menambah berat badan. Setelah berat badan yang diinginkan tercapai, cacing pita dihilangkan dengan metode yang tidak biasa dan agak berbahaya. Salah satunya melibatkan memegang segelas susu di dekat lubangnya, sementara yang lain memasukkan silinder ke dalam saluran pencernaan.

Apakah orang benar-benar menelan pil yang mengandung cacing pita masih diperdebatkan oleh para sejarawan. Diperkirakan pil itu adalah plasebo yang dimaksudkan untuk menipu individu yang putus asa.

Pupil Beracun

Meskipun memiliki nama yang cantik, Belladonna dianggap sebagai salah satu tanaman paling beracun di planet ini. Namun, itu tidak menghentikan orang untuk menggunakannya dalam rutinitas kecantikan mereka.

Baik di Era Victoria dan selama Renaisans Italia ada tren untuk memiliki mata yang besar dan berair. Untuk mendapatkan tampilan ini, wanita menggunakan obat tetes dengan Belladonna untuk melebarkan pupil mereka. Penggunaan yang berkepanjangan sering menyebabkan kebutaan.

Horor Rambut Ikal

Perawatan rambut secara teratur masuk dan keluar dari mode.  Salah satu tren yang memunculkan masalah adalah rambut ikal. Sebuah iklan di Harper's Bazaar edisi 1922 berbunyi: “Ilmu pengetahuan telah menyatakan bahwa rambut lurus itu aneh. Pikirkan saja peningkatan besar yang dibuat gelombang permanen dalam penampilan. Tutup mata Anda dan bayangkan jari-jari peri mengubah helaian rambut Anda menjadi ikal yang indah dan tahan lama, tampak alami seolah-olah Anda dilahirkan dengannya. "

Prosesnya tentu saja tidak seperti "jari peri" mengerjakan rambut Anda. Pada kenyataannya, itu adalah proses enam hingga 10 jam yang melibatkan penata rambut yang menggulung rambut menjadi keriting, mengecat larutan kimia alkali ke atasnya, dan menggunakan alat listrik untuk meledakkan setiap bagian dengan panas.

Seperti yang bisa Anda bayangkan, hasilnya tidak spektakuler. Mayoritas wanita akhirnya mengalami bintik-bintik botak, rambut hangus, dan plastik meleleh di kepala mereka. Mereka juga terkadang menerima sengatan listrik dari mesin, yang membuat pengalaman keseluruhan sangat tidak menyenangkan.

Wajah Merona

Trik riasan populer lainnya di Roma kuno adalah mewarnai pipi seseorang dengan campuran timbal merah dan cinnabar. Padahal keduanya beracun, cinnabar, khususnya, diketahui menyebabkan tremor, demensia, dan bahkan kematian.

Ramuan lainnya mengandung vermillion Tyrian, kapur merah, kelopak mawar dan poppy, alkanet, dan kotoran buaya. Mereka yang memiliki uang menggunakan oker merah yang diimpor dari Belgia, sementara para pemburu kecantikan dengan anggaran terbatas memilih ampas anggur dan jus murbei.

Pencabutan Rambut Sinar-X

Contoh lain tentang bagaimana orang-orang yang tidak sadar tentang efek radiasi, teknologi sinar-X digunakan untuk menghilangkan rambut. Ahli kecantikan segera mulai menggunakan sinar-X untuk prosedur kosmetik, dan beberapa pasien harus duduk selama 20 jam untuk satu sesi.

Sinar-X dipandang sebagai metode penghilangan rambut yang disukai, karena tidak menyebabkan rasa sakit seperti lilin dan forsep. Cara ini berakhir dengan cepat, karena pasien mulai menunjukkan masalah yang jauh lebih buruk daripada rasa sakit ringan yakni - penebalan kulit, ulserasi, atrofi, dan kanker.

Berita Terkait